Deforestasi Adalah

Posted on

Deforestasi Adalah – Hutan yang berfungsi sebagai sistem pendukung kehidupan tidak dapat dipisahkan sebagai sumber kehidupan makhluk hidup, termasuk manusia.

Kerusakan hutan dapat memutus rantai kehidupan dan setiap saat akan membawa bencana dan kerugian. Kerusakan hutan dengan semua komponen biofisiknya secara tidak langsung berkontribusi pada peningkatan pemanasan global.

Kali ini contohsoal.co.id akan meberikan pelajaran mengenai Deforestasi. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Dampak, Penyebab, Kerugian dan Contoh.

Pengertian

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), deforestasi didefinisikan sebagai deforestasi. Deforestasi terjadi ketika area hutan ditebangi dan diganti dengan bentuk penggunaan lahan lainnya.

Istilah lain untuk deforestasi adalah yang biasanya dilakukan untuk mengubah fungsi lahan dalam fungsi lain, seperti pertanian, pemuliaan atau pemukiman. Deforestasi saja akan mengurangi cakupan tajuk ke minimum atau 10% ambang batas jangka pendek atau pendek.

Deforestasi

Hutan adalah ekosistem kompleks yang memiliki pengaruh pada hampir semua spesies di bumi. Hilangnya tutupan hutan akan menyebabkan bencana baik lokal maupun global.

Hilangnya tutupan hutan sering disebut sebagai deforestasi. Memahami deforestasi masih menjadi diskusi karena akan digunakan sebagai perhitungan untuk merekam data tentang kawasan hutan.

Dalam perspektif ilmu hutan, deforestasi ditafsirkan sebagai situasi hilangnya tutupan hutan dan atribut-atributnya yang berimplikasi pada hilangnya struktur dan fungsi hutan itu sendiri.

Makna ini diperkuat oleh definisi deforestasi yang digariskan dalam Peraturan Menteri Kehutanan Republik Indonesia n. P.30 / Menhut II / 2009 tentang prosedur untuk mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan (REDD) yang secara eksplisit menegaskan deforestasi ini adalah perubahan permanen dari area berhutan menjadi area tidak berhutan yang disebabkan oleh aktivitas manusia.

Dampak Deforestasi

Deforestasi adalah penggunaan lahan dapat berdampak pada kehidupan di sekitar kawasan. Hutan menyimpan jutaan keanekaragaman hayati, lebih dari delapan puluh persen keanekaragaman hayati dunia ditemukan di hutan hujan tropis.

Hilangnya tutupan hutan hujan tropis juga dapat diartikan sebagai hilangnya habitat asli hewan dan tumbuhan yang dapat mengancam hilangnya spesies atau kehidupan hewan dan tumbuhan itu sendiri.

Siklus air yang telah dipelihara oleh hutan juga dapat terganggu karena hilangnya tutupan lahan. Hujan yang turun akan menghantam tanah secara langsung sehingga mudah mengikis permukaan tanah. Ini juga mempengaruhi air tanah.

Hilangnya hutan menyebabkan ketidakmampuan air menembus tanah. Air hujan yang jatuh akan segera mengalir ke permukaan dan menyebabkan erosi.

Efek samping dari erosi adalah hilangnya kesuburan tanah karena pencucian tanah secara terus-menerus oleh air hujan, banjir karena tanah yang tidak menyerap air dan tanah longsor.

Tanah longsor dapat terjadi karena tidak adanya pengikat di tanah. Akar tanaman dapat mengikat struktur tanah sehingga tidak mudah dipisahkan satu sama lain.

Tidak ada kaitan di tanah, saat Anda turun ke hutan, air akan dengan mudah membawa lebih banyak partikel tanah bahkan di tanah yang miring. Tanah longsor yang disebabkan oleh penggundulan hutan dapat merusak kualitas hidup.

Misalnya, tanah longsor dapat mencemari danau, menghancurkan tiang listrik dan bendungan. Kerugian yang diderita karena tanah longsor tentu sangat besar.

Baca Juga :  Daur Hidup Ayam

Dampak penggundulan hutan jika dilihat dari perspektif ekonomi adalah hilangnya mata pencaharian masyarakat di sekitar hutan. Kegiatan agroforestri, berburu, mengumpulkan dan memanen hasil hutan sangat andal bagi masyarakat di sekitar hutan. Hilangnya hutan juga menyebabkan hilangnya mata pencaharian masyarakat di sekitar hutan.

Deforestasi yang terjadi di hutan bakau atau bakau dapat menyebabkan lecet. Abrasi adalah erosi yang disebabkan oleh gelombang laut. Eksploitasi ilegal hutan bakau dapat merusak ekosistem pesisir.

Gelombang yang diterima di tanah karena hilangnya tutupan hutan mangrove akan tinggi karena tidak ada mangrove yang bertindak sebagai penghalang gelombang.

Penyebab Deforestasi

Deforestasi dapat mengancam kehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya. Ini disebabkan oleh beberapa faktor, mungkin karena makhluk hidup dan oleh alam itu sendiri.

Secara umum, hilangnya tutupan lahan disebabkan oleh alih fungsi hutan untuk tujuan lain. Meningkatnya jumlah penduduk dapat menyebabkan kebutuhan akan lahan untuk pemukiman.

Saat ini, area permukiman yang akan dibangun harus disertai dengan pembangunan ruang terbuka hijau untuk mempertahankan fungsinya sebagai sistem sirkulasi udara. Namun, fungsi hutan yang kompleks tidak dapat dengan mudah digantikan oleh ruang terbuka hijau lainnya.

Populasi manusia yang tumbuh sekarang menyebabkan permintaan makanan yang lebih besar. Ini bisa dicapai dengan membuka lahan pertanian baru.

Sebagai contoh, Brasil membuka perkebunan kedelai dan gula besar baru dengan mengurangi area hutan yang ada. Konversi fungsi hutan menjadi perkebunan kelapa sawit (lihat juga “Kebakaran hutan dan perkebunan kelapa sawit”) juga menyebabkan hilangnya tutupan lahan.

Kebutuhan hidup manusia untuk produk kayu juga dapat meningkatkan laju deforestasi. Faktor utama dalam hal hilangnya tutupan hutan adalah aktivitas industri, khususnya industri kayu.

Pemanenan kayu dari pohon-pohon diatur untuk penanaman kembali berikutnya. Namun, keberadaan pembalakan liar masih menjadi masalah serius. Pembalakan liar skala besar masih terjadi di hutan hujan tropis, terutama Brasil, Kongo dan Indonesia.

Peristiwa alam juga dapat menyebabkan deforestasi. Radiasi matahari yang tinggi dapat memicu kebakaran hutan dan darat karena gesekan daun terhadap tanah kering yang mendasarinya.

Deforestasi karena kebakaran hutan, saat ini lebih dari deforestasi karena alih fungsi pertanian dan pembalakan liar jika digabungkan. Kerugian yang diderita juga sangat besar karena hilangnya plasma nutfah dan merupakan ancaman langsung bagi manusia, seperti masalah kesehatan, kehilangan materi dan kehidupan.

Pembakaran besar-besaran oleh petani untuk membebaskan lahan yang akan digunakan untuk pertanian dibakar oleh hutan. Metode ini digunakan karena lebih cepat dan lebih mudah daripada menebang pohon.

Sebagai hasil dari pembakaran ini, lebih banyak karbon akan dilepaskan ke udara. Tidak adanya hutan sebagai pengikat karbon dapat menyebabkan suhu meningkat dan mempengaruhi iklim.

Kerugian Deforestasi

Adapun kerugian yang diberikan dari Deforestasi adalah:

Hilangnya Keanekaragaman Hayati

Hutan adalah rumah bagi banyak spesies hewan, tetapi mereka juga rumah bagi banyak spesies tanaman. Ilmuwan Universitas Michigan memperkirakan bahwa hanya 1% spesies tanaman di hutan hujan tropis yang telah diskrining untuk potensi penggunaan narkoba.

Baca Juga :  Struktur Batang

Dari persentase kecil tanaman yang telah dipelajari, beberapa telah terbukti memiliki manfaat obat. Misalnya, obat-obatan yang berasal dari spesies periwinkle liar yang tumbuh di hutan Madagaskar sekarang digunakan untuk mengobati pasien dengan leukemia dan bentuk kanker lainnya. Deforestasi mengancam penemuan ilmiah spesies di masa depan yang mungkin berguna bagi umat manusia.

Penghancuran Habitat

Deforestasi menghancurkan habitat hutan. Hewan menggunakan pohon untuk makanan, tempat berteduh dan tempat bersarang. Tanpa pohon, hewan harus mencari tempat lain untuk bertahan hidup atau binasa. Populasi hewan menderita kerugian besar ketika habitat alami diubah untuk budidaya.

Di hutan hujan tropis, di mana keanekaragaman spesies tertinggi, fragmentasi dan hilangnya habitat dapat memiliki efek signifikan pada populasi hewan.

Sebagai contoh, penggundulan hutan mengancam habitat monyet howler di hutan hujan Amazon, burung hantu melihat utara di wilayah Pasifik barat laut Amerika Serikat.

Tanah Longsor

Akar tanaman menjangkarkan tanah ke tanah. Ketika deforestasi terjadi, erosi tanah meningkat karena tidak ada akar untuk menahan tanah dan tidak ada vegetasi untuk mematahkan kekuatan hujan yang turun. Menurut World Wildlife Fund, setengah dari tanah dunia telah terkikis selama 150 tahun terakhir.

Erosi telah mencuci tanah di saluran air terdekat, di mana peningkatan sedimentasi dan polusi merusak habitat laut dan mempengaruhi populasi lokal yang mencari ikan atau minum dari sumber air.

Lebih jauh lagi, erosi tanah mengurangi kesuburan tanah dan merusak pertanian yang seringkali menjadi pendorong deforestasi. Di hutan hujan Amazon, padang rumput dan lahan pertanian mendominasi bagian hutan yang bebas.

Aliran sedimen dari daerah gundul mencemari sungai, mempengaruhi semua orang yang menggunakan air.

Emisi Karbondioksida

Selama fotosintesis, pohon dan tanaman lain menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer, mengubahnya menjadi molekul gula dan melepaskan oksigen.

Karbon dioksida adalah gas rumah kaca yang berkontribusi terhadap pemanasan global. Hutan mengeluarkan karbon dioksida dari atmosfer dan membantu mengurangi efek rumah kaca.

Ketika pohon ditebang, karbon dioksida yang diserap dan disimpannya dilepaskan ke atmosfer. Menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS, 17 persen karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer disebabkan oleh deforestasi dan pembusukan pohon serta biomassa lainnya.

Contoh Deforestasi

Berikut ini ada berberapa contoh yang dapat di berikan dari Deforestasi, adalah sebagai berikut:

Contoh 1

Upaya yang lebih luas dan lebih komprehensif untuk melindungi sumber daya alam Indonesia yang sangat luas, termasuk upaya untuk menghentikan kebakaran gambut dan deforestasi, menuju pengurangan emisi karbon dan mengembangkan mata pencaharian berkelanjutan bagi masyarakat miskin.

Contoh 2

Pengurangan kemiskinan dan pengurangan emisi, termasuk manajemen hak penggunaan lahan yang efektif dan pemberantasan deforestasi, akan memiliki dampak positif pada menghentikan tren dan membalikkan kerusakan.

Contoh 3

Sebagian besar proyek yang dibuat memperlakukan penghuni hutan dan petani kecil sebagai agen utama yang menyebabkan deforestasi.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: