Evaluasi Pembelajaran

Posted on

Evaluasi Pembelajaran – Saat kata evaluasi terdengar, tentu pastinya pikiran kita memicu pada tes, ujian, ulanagan dan sejenisnya. Ya, tetapi dalam arti tertentu, terkadang orang masih bingung dengan istilah mengevaluasi, mengukur dan menilai. Mengukur ialah membandingkan sesuatu dengan ukuran tertentu (sifat kuantitatif), sementara Anda mengevaluasi bahwa Anda membuat keputusan tentang sesuatu dengan kategori tertentu atau tertentu (sifat kualitatif). Dan evaluasi itu sendiri adalah tindakan pengukuran dan evaluasi.

Kali ini contohsoal.co.id akan meberikan pelajaran mengenai BEvaluasi Pembelajaran. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Jenis, Prinsip dan Contoh.

Pengertian

Evaluasi pembelajaran itu sendiri memiliki pemahaman tentang suatu proses untuk memperoleh informasi yang lengkap dan berkelanjutan tentang suatu proses dan hasil dari suatu kegiatan.

Evaluasi Pembelajaran

Sedangkan pengertian penilaian pembelajaran, yaitu proses untuk memperoleh informasi yang lengkap dan berkelanjutan tentang suatu proses dan hasil belajar siswa, sehingga dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan perawatan selanjutnya.

Pendapat Para Ahli

Untuk pengertian dari evaluasi ini ada sudut pandang yang berbeda antara para ahli, diantaranya ialah:

Oemar Hamalik

Penilaian pembelajaran adalah proses berkelanjutan yang terkait dengan kegiatan dan pengumpulan interpretasi informasi yang digunakan untuk mengevaluasi keputusan dan kebijakan penting untuk tujuan merancang keterampilan atau sistem pengajaran.

Suchman

Penilaian pembelajaran adalah proses penentuan hasil kegiatan belajar yang telah dilakukan dengan kegiatan yang telah direncanakan sebelumnya Anda semua untuk mendukung pencapaian tujuan dari proses pembelajaran.

Bloom

Penilaian pembelajaran adalah proses mengumpulkan data nyata secara sistematis. Data ini akan digunakan untuk menentukan sejauh mana kapasitas atau perkembangan siswa.

E. Grounlund

Proses ini dilakukan secara sistematis dengan tujuan menciptakan dan menentukan kapasitas yang memiliki hubungan dengan sejauh mana siswa dapat mencapai tujuan pengajaran.

Abdul Basir

Memahami penilaian pembelajaran adalah proses yang mengumpulkan data deskriptif, prediktif, dan informasi dan dilakukan secara bertahap dan sistematis sehingga dapat digunakan dalam pembuatan kebijakan dalam upaya meningkatkan kualitas pendidikan.

Mahrens dan Lehman

Proses memperoleh, merencanakan, dan menyediakan informasi data sesuai kebutuhan dengan tujuan menghasilkan keputusan alternatif.

Jenis Dari Evaluasi Pembelajaran

Adapun untuk evalusai pembelajaran memiliki dua jenis, salah satunya ialah:

Evaluasi Sumatif

Evaluasi ini ialah evaluasi pembelajaran yang dicapai selama pelaksanaan suatu kegiatan atau program kerja, secara keseluruhan dari awal hingga akhir kegiatan. Waktu hasil evaluasi berlangsung pada akhir kegiatan sesuai dengan periode waktu yang ditentukan oleh suatu kegiatan atau program kerja.

Untuk program kerja atau kegiatan yang memiliki durasi enam bulan, evaluasi semantik ini juga dilakukan menjelang akhir bulan. Untuk penilaian yang menilai dampak kegiatan atau program kerja, itu dapat dilakukan pada akhir proyek dan dampaknya sudah dihitung.

Evaluasi Formatif

Evaluasi ini ialah evaluasi pembelajaran yang diperoleh selama pelaksanaan suatu kegiatan atau program kerja. Secara umum, waktu penilaian ini dilakukan secara berkala setiap bulan atau tahunan.

Sesuai dengan kebutuhan informasi hasil evaluasi. Keuntungannya adalah memberikan umpan balik kepada manajer program mengenai kemajuan hasil yang dicapai serta hambatan yang dihadapi selama suatu kegiatan atau program kerja.

Prinsip Dari Evaluasi Pembelajaran

Adapun untuk evalusai pembelajaran memiliki lima prinsip didalamnya, yaitu:

Evaluasi Merupakan Alat, Bukan Tujuan

Penilai sepenuhnya menyadari fakta bahwa setiap teknik evaluasi digunakan sesuai dengan tujuan penilaian. Hasil evaluasi yang diperoleh tanpa tujuan tertentu akan kehilangan waktu dan uang, bahkan merusak siswa. Oleh karena itu, apa yang harus dirumuskan terlebih dahulu adalah tujuan dari evaluasi, oleh karena itu dari tujuan ini akan dikembangkan teknik dan oleh karena itu tes akan disiapkan sebagai alat evaluasi. Jangan membalikkannya, karena tanpa mengetahui tujuan mengevaluasi data yang diperoleh itu akan sia-sia. Berdasarkan pemahaman di atas, kebijakan pendidikan yang akan diambil dirumuskan dengan jelas sebelumnya dan prosedur evaluasi dipilih.

Kesadaran Akan Kesalahan Pengukuran

Evaluasi pembelajaran harus menyadari keterbatasan dan kelemahan dalam teknik evaluasi yang digunakan. Berdasarkan kesadaran ini, perlu untuk lebih memperhatikan kebijakan yang diadopsi setelah melakukan penilaian. Evaluator menyadari bahwa dalam pengukuran yang dilakukan, hanya mengukur sebagian (sampel) dari kompleksitas yang harus diukur, setelah semua pengukuran dilakukan hanya pada waktu-waktu tertentu. Jadi mungkin ada aspek penting yang belum dimasukkan siswa dalam pengukuran sampel. Ini disebut kesalahan pengambilan sampel dalam evaluasi.

Baca Juga :  Contoh Surat Permohonan

Sumber kesalahan lain terletak pada alat / instrumen yang dicuri dalam proses evaluasi. Penyusunan alat penilaian tidak mudah, terutama jika aspek yang diukur kompleks. Dalam menghitung skor sebagai data kuantitatif yang harus mencerminkan objektivitas, tidak dikecualikan dari “kesalahan pengukuran”. Tes objektif tidak bebas untuk menebak, menebak, secara kebetulan, sedangkan subjektivitas esai termasuk di dalamnya. Oleh karena itu, dalam laporan evaluasi, evaluator harus melaporkan adanya kesalahan pengukuran ini. Pengukuran dengan uji, kesalahan pengukuran dapat ditunjukkan dengan koefisien kesalahan pengukuran.

Global

Evaluasi pembelajaran yang lengkap membutuhkan berbagai teknik. Tidak adalah teknik penilaian tunggal yang mampu mengukur tingkat keterampilan belajar siswa, bahkan jika hanya dalam satu jam pertemuan siswa ¬. Karena pada kenyataannya setiap teknik evaluasi memiliki keterbatasan. Tes obyektif, misalnya, akan memberikan bukti objektif pada tingkat keterampilan siswa. Tetapi itu hanya memberikan sedikit informasi kepada siswa tentang apakah dia benar-benar memahami materi. tetapi jika dia mampu mengembangkan keterampilan berpikir, jika dia akan dapat mengubah / mengembangkan sikapnya di depan situasi nyata dan sebagainya. Semua lebih pada tes subjektif yang penilaiannya lebih bergantung pada subjektivitas evaluator.

Berdasarkan prinsip ini, disarankan bahwa dalam proses belajar-mengajar, berbagai teknik penilaian digunakan untuk mengukur kemampuan belajar siswa. Bob Houston, seorang pakar penilaian di Amerika Serikat (Texas), menyarankan bahwa untuk mencapai hasil yang lebih objektif dalam penilaian, variasi dalam teknik tidak dikembangkan hanya dalam bentuk pengukuran kuantitatif. Penilaian juga harus didasarkan pada data kualitatif siswa yang diperoleh dari pengamatan guru, kepala sekolah, buku harian dan sebagainya.

Teknik Evaluasi

Evaluasi pembelajaran yang dipilih sesuai dengan tujuan evaluasi. Harus diingat bahwa tidak ada teknik penilaian yang cocok untuk semua kebutuhan pendidikan, masing-masing tujuan (pendidikan) yang ingin dicapai dikembangkan oleh teknik penilaian sendiri yang disesuaikan untuk tujuan ini. Kesesuaian antara tujuan evaluasi dan teknik yang digunakan harus dipertimbangkan.

Kepastian dan Kejelasan

Dalam proses evaluasi, kepastian dan kejelasan yang akan dinilai berada di tempat pertama. Evaluasi akan dilakukan jika tujuan evaluasi tidak dirumuskan dengan jelas sebelumnya. definisi operasional. Jika kita ingin mengevaluasi kemajuan pembelajaran siswa, pertama-tama kita mengidentifikasi dan mendefinisikan tujuan pengajaran dari pengajaran dan kemudian mengembangkan alat evaluasi.

Oleh karena itu efektivitas alat penilaian tergantung pada deskripsi yang jelas tentang apa yang akan kami evaluasi. Secara umum, alat penilaian di bidang pendidikan, khususnya pengajaran dalam bentuk tes. Tes ini mencerminkan karakteristik aspek yang akan diukur. Jika kita bermaksud menilai tingkat kecerdasan siswa, komponen kecerdasan harus dirumuskan dengan jelas dan kemampuan belajar yang dicapai diformulasikan dengan tepat dan kemudian dikembangkan sebagai alat penilaian tes, jadi keberhasilan evaluasi lebih ditentukan.

Contoh Evaluasi Pembelajaran

Berikut ini contoh dari evaluasi pembelajaran di bawah ini:

TES atau UJI

Secara umum, uji atau tes terdiri dari 3:
Tes non-verbal
Ujian lisan
Teks tertulis

Dilihat oleh jumlah orang:
Individual
Tes kelompok

Dalam hal produksi:
Tes buatan: tes yang dilakukan oleh guru.
Tes standar: tes standar.

Terlihat dari formulir:
Deskripsi Tes
Ada dua jenis tes deskripsi:
Deskripsi terbatas: deskripsi yang membutuhkan jawaban singkat.
Contoh: menyebutkan elemen intrinsik sebuah novel
Deskripsi gratis: deskripsi yang membutuhkan jawaban gratis.
Contoh: bagaimana menurut Anda perkembangan novel di Indonesia?
Kekuatan dari deskripsi tes:
Membuatnya mudah.
Ini dapat menilai kemampuan siswa untuk berpikir dan memberikan ide.
Kemampuan menebak itu kecil.

Deskripsi uji kelemahan:
Butuh waktu lama untuk memperbaikinya.
Subjektivitas tinggi.
Korektor hanya orang yang menguasai materi.

Tes objektif
Tes objektif memiliki banyak jenis, yaitu:

Baca Juga :  Passing Grade UNEJ

B-S
Ini dalam bentuk pernyataan dan orang lain diminta untuk memilih apakah pernyataan itu benar atau salah.
Contoh: Ronggeng Dukuh Paruk adalah salah satu kisah Ahmad Tohari.
Jawab: S

Pilihan ganda
Yaitu, tes yang menggabungkan beberapa pilihan dalam sebuah pertanyaan dan siswa diminta untuk memilih jawaban yang paling benar. Tes ini memiliki empat jenis, yaitu:

Para pengacau
Yaitu masalah-masalah yang menghadirkan pilihan-pilihan yang berbeda dan hanya ada satu jawaban yang benar, dan yang lainnya tipuan.
Contoh:
Bunga dapat diklasifikasikan sebagai kata-kata …
a. karakter
b. obyek
c. jumlah
d. opera
Jawab: B

Variasi negatif
Yaitu pertanyaan yang memiliki beberapa kemungkinan jawaban benar dan jawaban salah dan siswa diminta untuk memilih jawaban yang salah.
Contoh:
Di bawah ini adalah frasa standar, kecuali …
a. Saya membeli obat di apotek
b. Dia tidak mengerti apa yang saya katakan
c. Andi berlatih di dekat rumah saya
d. Dia tidak pernah mendengar saran saya
Jawab: A

Beberapa varian
Yaitu pertanyaan yang memiliki jawaban yang benar tetapi hanya satu yang sempurna.
Contoh:
Di bawah elemen intrinsik novel ini adalah …
a. tekstur, tekstur, latar belakang
b. plot, karakterisasi, tekstur
c. plot, pengaturan, karakterisasi
d. pengaturan, latar belakang, tekstur
Jawab: C

Analisis hubungan antar benda
Yaitu pertanyaan yang terdiri dari dua gagasan dalam satu kalimat.
Contoh:
Pilih:
a, jika pernyataan itu benar, alasannya benar dan keduanya terkait
b, jika pernyataan itu benar, alasannya salah dan keduanya terkait
c, jika pernyataan itu benar dan alasannya salah
d, jika pernyataan itu salah dan alasannya benar
dan, jika pernyataan itu salah dan alasannya salah
Masalah: SIM disebut akronim karena merupakan singkatan dalam bentuk kombinasi huruf, yang diperlakukan sebagai kata.
Jawaban: A

Entri pendek
Yaitu, pertanyaan yang merupakan pernyataan tidak lengkap, sehingga siswa harus menyelesaikannya.
Contoh:
Ide utama yang terkandung di akhir paragraf disebut paragraf …
Jawab: induktif

Cocokkan
Yaitu, pertanyaan dalam bentuk garis pertanyaan dan garis respons, dan siswa diminta untuk mencocokkan kedua jalur.
Contoh:

  1. Pantun a. singkatan
  2. ASI b. Elemen intrinsik
  3. Skimming c. Puisi lama
  4. – d. Esai persuasi
  5. Konteks e. partikel
  6. Iklan f. afiks
    g. peluncuran
    h. akronim
    Jawaban:
    1 – c
    2 – h
    3 – g
    4 – e
    5 – b
    6 – d

Tes rumpang
Artinya tes dalam bentuk paragraf dan setiap kalimat ada kata-kata yang telah dihilangkan dan siswa diminta untuk mengisi kata-kata yang hilang.
Contoh:
Pertanian sangat penting dalam kehidupan. Kita bisa bertahan hidup (1) … petani yang menghasilkan (2) … makanan. Penelitian pertanian (3) … dianjurkan. Namun, anehnya banyak orang (4) … telah meninggalkan ladang pertanian ini. Kekuasaan (5) … dalam pertanian mulai (6) … Oleh karena itu, bidang (7) … harus dikelola (8) ….
Jawaban:

  1. berkah
  2. bahan
  3. juga
  4. mulai
  5. bekerja
  6. berkurang
  7. pertanian
  8. serius.

Keuntungan dari tes objektif:
Koreksi yang mudah
Skor mudah
Jawaban absolut
Itu bisa diperbaiki oleh orang lain
Unsur subjektivitas kecil

Kelemahan tes objektif:
Butuh waktu lama untuk direalisasikan
kesempatan menebak sangat besar

Nontes (Tidak ada)

Dalam alat evaluasi tanpa tes, ada juga berbagai jenis kegiatan, misalnya:

Catatan: siswa diminta untuk melakukan pengamatan dan mencatat
sebuah fakta yang sedang diselidiki.
Pengamatan dibagi menjadi tiga:
a) Partisipasi
b) Langsung
c) Tidak langsung

Interview: siswa diminta untuk melakukan pertanyaan dan jawaban kepada informan yang mengetahui gejala yang sedang diselidiki

Kuisioner: siswa diminta untuk menulis tentang sikap dan pendapat mereka terkait pernyataan yang disajikan.

Skala sikap: digunakan untuk menilai sikap siswa.

Daftar periksa: daftar topik dan aspek yang diamati. Jika aspek itu ada, beri tanda centang (V)
Contoh:

Contoh Daftar periksa

Portofolio: memeriksa pengumpulan pekerjaan siswa dalam periode waktu tertentu.
Contoh:

Contoh Portofolio

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: