Invertebrata / Avertebrata

Posted on

Invertebrata – Sudah kita ketahui bersama bahwa terdapat klasifikasi hewan atau dapat disebut juga pengelempokan hewan yang terbagi menjadi dua kelompok berdasarkan ada atau tidaknya tulang belakang diantaranya yaitu Vertebrata dan Invertebrata / Avertebrata. Dalam pelajaran kita kali ini khusus untuk membahas tentang Invertebrata Beserta Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh dan Gambar dengan penjelasannya secara lengkap.

Invertebrata
Invertebrata

Tunjukkan tangan kalian yang suka makan makanan laut! Apa ikan kesukaanmu? Kepiting? Udang? Gurita? Hmmmmm yummy. Bayangkan bahwa semua yang ada di piring naik, disiram dengan rempah-rempah. Ambillah dengan tangan dan nikmati rasanya dengan lidah Anda. Kemudian lihat kembali piring Anda dan kemudian lihat kesamaan makanan lebih cepat! semua invertebrata / invertebrata

Pengertian Invertebrata

Apa sebenarnya yang dimaksud dengan invertebrata?

Seperti yang dijelaskan sedikit tentang pengertian invertebrata adalah sekelompok hewan yang tidak memiliki atau mempunyai tulang punggung/belakang. Hewan binatang atau hewan yang tergabung dalam kelompok ini memiliki habitat yang sangat berbeda mulai dari laut, sungai, daratan hingga pegunungan.

Hewan-hewan yang termasuk dalam kelompok ini biasanya relatif muda. Jarang bisa Anda lebih tua dari satu tahun.

Secara umum, karakteristik invertebrata adalah hewan tanpa tulang punggung, sedangkan karakteristik vertebrata adalah hewan dengan tulang belakang.

Jenis Hewan Invertebrata

Hewan invertebrata tidak memiliki tulang belakang, bentuk tubuh dibagi menjadi 2 (dua), yaitu radial dan bilateral, kerangka luar (exoskeleton), sistem saraf di bawah saluran pencernaan, tulang belakang hilang, sistem pencernaan tidak sempurna, organ reproduksi tidak generatif dan vegetatif. Sistem sirkulasi memiliki struktur tubuh khusus, karena berhubungan langsung dengan lingkungan.

Penjelasan di bawah ini sebagai berikut:

Berdasarkan jenis simetri tubuh

Berdasarkan jenis simetri tubuh, invertebrata ini dapat dibagi menjadi dua bagian

Kelompok Hewan Simetri Radial

Ia disebut binatang dengan simetri radial karena tubuhnya dapat dipotong menjadi dua bagian simetris dengan masuk lebih dari satu arah. Oleh karena itu, simetri radial dari tubuh hewan umumnya berbentuk silindris atau bulat.

Kelompok Hewan Simetri Bilateral

Ini disebut hewan simetris bilateral karena tubuhnya hanya dapat dipotong dalam satu arah menjadi dua bagian simetris. Oleh karena itu, bangkai dengan simetri bilateral umumnya dapat dipotong sehingga membentuk dua bagian simetris dari kepala (cephal) ke ekor (caudal) dan bidang dari atas (superior) dan bawah (inferior).

Berdasarkan tingkat perkembangan lapisan tubuh

Yaitu, berdasarkan keadaan perkembangan lapisan tubuh, invertebrata ini dibagi menjadi dua jenis.

Triploblastik

Yaitu, karena ada atau tidak adanya rongga tubuh (selom), hewan triploblastik ini diklasifikasikan menjadi 3 jenis.

Triploblastic Selomata

Hewan triphoplasmic ini memiliki tiga lapisan tubuh (ectodermis, mesodermis dan endodermis) dan rongga tubuh yang diisi dengan cairan, dan ada juga gantungan organ (disebut mesenteron seperti annelida, mollusca, arthro) pod, echinodermata dan juga chordau (vertebrata): hewan dari Kelompok invertebrata seperti Porifera (hewan berpori), Cnidaria (hewan menyengat), Platyhelminthes (cacing pipih), Nemathelminthes (invertebrata). , Annelids (cacing gelang), moluska (moluska), arthropoda (hewan dengan persendian) dan echinodermata (hewan atau echinodermata Animalsia).

Aselomata Triploblastic

Hewan triploblastik aselo-mata memiliki tiga lapisan tubuh (ectodermis, mesodermis dan endodermis) dan tidak ada rongga tubuh, seperti platyhelminthes (cacing pipih).

Triploblastic Pseudoselomata

Hewan dalam kelompok ini memiliki tiga (3) lapisan tubuh (ektodermik, mesodermik dan juga endodermik) yang memiliki rongga di dalam kanal tubuh. Contohnya seperti Nemathelminthes.

Diploblastik

Hewan-hewan diploblastik ini memiliki dua (2) lapisan tubuh, yaitu endodermis (di dalam) dan ectodermis (di luar), misalnya Porifera dan Cnidaria.

Ciri – Ciri Hewan Invertebrata

Apa karakteristik dari invertebrata? Tidak. Hewan invertebrata tidak selalu keluar dari laut dan enak dimakan. Kesamaan invertebrata adalah mereka adalah makhluk tanpa tulang punggung. Invertebrata ini dapat dibagi menjadi 6 kelompok besar! Cacing, ubur-ubur dan terumbu karang, sepon, artropoda, echinodermata dan kerang.

Di bawah ini adalah karakteristik dan ciri – ciri dari invertebrata sebagai berikut :

Termasuk dalam kategori Hewan bisa bergerak

Invertebrata dapat dikelompokkan bersama dengan invertebrata menjadi makhluk hidup yang bergerak. Kemampuannya untuk bergerak memungkinkan hewan-hewan ini untuk bergerak. Cara invertebrata memindahkan tempat juga menggunakan alat yang menggunakan alat bergerak yang ditemukan dalam tubuh invertebrata.

Ada 2 (dua) jaringan dalam filum invertebrata

Hewan invertebrata dibagi menjadi 2 (dua) kelompok berdasarkan jaringan dalam strain induk, termasuk

  • Parazoa adalah tubuh invertebrata yang tidak memiliki jaringan.
  • Eumetazoa adalah tubuh yang telah membentuk simetri radial dan simetri bilateral. Dalam simetri radial, tubuh hewan invertebrata memiliki bagian atas (dorsal) dan ventral (ventral), tetapi tidak pada tubuh anterior (anterior) dan posterior (posterior). Sedangkan simetri bilateral adalah hewan invertebrata yang terkandung dalam Eumetazoa, yang hanya memiliki tubuh anterior (anterior) dan posterior (posterior).

Pada embrio hewan invertebrata ada 2 (dua) kelompok lapisan

Dalam kelompok lapisan invertebrata embrio, ada 2 (dua) kelompok invertebrata, termasuk

Hewan diploblastik adalah hewan dengan 2 (dua) lapisan embrio.

Hewan triploblastik adalah hewan dengan 3 (tiga) lapisan embrio. Hewan triploblastik dibagi lagi menjadi tiga kelompok berdasarkan rongga tubuhnya (selom), termasuk aselomata, pseudoselomata, dan selomata.

  • Aselome adalah hewan yang tidak memiliki rongga tubuh pada hewan triploblastik.
  • Pseudoseloma adalah hewan yang memiliki rongga buatan pada hewan triploblastik.
  • Selomata adalah rongga tubuh sejati pada hewan triploblastik.
Baca Juga :  Bioma Taiga

Sistem kerangka terdiri dari kulit luar dan kerangka luar (rangka luar)

Sistem kerangka invertebrata harus membantu invertebrata memiliki bentuk.

Penutup tubuh ditutupi dengan protein keras lilin

Ada 9 (sembilan) filum dalam sistem klasifikasi hewan untuk invertebrata.

Pada invertebrata, ada 9 (sembilan) filum dalam sistem klasifikasi invertebrata. Pengelompokan dalam 9 (sembilan) Filum dalam invertebrata terbukti dari bentuk tubuh yang berbeda dari setiap anggota filum. Filum berikut dalam Sistem Klasifikasi Hewan untuk invertebrata meliputi:

Porifera

Ini disebut Pore, dan jelas bahwa suku ini adalah sekelompok hewan berpori. Dalam bahasa Latin porus = pori dan fer = membawa

Karakteristik Poripera

  • Hewan multiseluler, tetapi masih belum ada jaringan, organ dan sistem organ
  • Tubuhnya keropos, ada yang berbentuk seperti vas bunga, bercabang atau pipih dan selalu menempel di dasar air
  • Pori-pori dalam tubuh dihubungkan oleh saluran kecil ke rongga di mana dinding memiliki rambut bergetar. Pori bertindak sebagai saluran masuk dan masuknya air yang mengandung makanan ke dalam rongga tubuh
  • Beberapa hidup di air tawar, yang lain di air laut
  • Kerangka luar terdiri dari spikula yang terbuat dari serat fleksibel cincang (spons). Setelah mati, kerangka hewan sering digunakan untuk menggosok alat atau spons mandi
  • Untuk meningkat secara vegetatif dengan pembentukan tunas. Pemuliaan generatif dilakukan dengan bertemu telur dan sperma untuk membentuk zigot

Poripera terdiri dari 3 kelas, Calcarea, Hezactinelida dan Demospongiae

calcarea

  • Spikula terbentuk dalam kapur
  • hidup di laut
  • Contoh spesies, Sycon, Schyra dan Grantia

Hexactinelids

Spikula terbuat dari grit / silikat, yang membentuk zat yang sama dengan kaca. Spikula hewan ini seperti kaca

  • Kehidupan di laut
  • Spesies contoh: Aspergillum, Hyalonema, Regadella

Demospongiae

Spikula hanyalah serat sepon. Demospongiae sering digunakan sebagai spons

  • Hidup di air tawar
  • Apakah kelas Poripera terbesar (90%)
  • Contoh spesies: Cliona, Hippospongia dan Halicondria

Ctenophora

Nama lain untuk Ctenophora adalah jeli sisir, karena mengandung 8 garis silia (rambut bergetar), yang terlihat seperti sisir. Perbedaan antara Ctenophora dan Cnidaria terletak pada sistem pencernaan. Ctenophora memiliki port masuk makanan dan dua port anal untuk menghilangkan air dan puing-puing dari ujung lainnya

Ctenophora tidak memiliki knidozyten (organ sel yang menghasilkan racun). Ctenophora berisi perekat di tentakelnya untuk menangkap mangsa. Contoh spesies: Pleurobranchia, Beroe cucumis.

Cnidaria

Nama Cnidaria dalam bahasa Yunani berasal dari kata “cnidos“, yang berarti menusuk jarum. Cnidaria disebut demikian karena memiliki knidozyten. Hewan ini ditemukan di Coelenterata (makhluk berlubang), yang memiliki jarum tajam. Nah, gelas yang menyengat ini bisa menghasilkan racun dan rasa gatal.

Ada dua jenis tipe tubuh, yaitu polip dan medusa.

  • Polip: tubuh tubular dengan tentakel di salah satu ujung tubuh. Polip ini akan mengikat diri ke tempat kehidupan. Cnidaria, misalnya Hydra (dalam air tawar) dan Anthopleura (anemon laut)
  • Medusa: tubuh berbentuk layar dengan tentakel di salah satu ujung tubuh yang dapat bergerak bebas, misalnya, Aurelia (ubur-ubur).

Di bawah ini kelas Cnidria sebagai berikut

  • Hydroza = berbentuk seperti ular, misalnya: Hydra dan Obelia
  • Scyphozoa = berbentuk seperti mangkuk. Contoh: Aurelia.
  • Cubozoa = berbentuk kotak. Contoh:
  • Chironex fleckeri (ubur-ubur kotak)
  • Staurozoa = ubur-ubur, contoh:
  • Haliclytus californiensis
  • Anthozoa = Bentuk bunga, terdiri dari mawar lau (anemon laut) dan karang (karang). Contoh dari Anthopleura

Platyhelminthes

Hewan Platyhelminthes sering disebut cacing pipih karena tubuh mereka seperti ligamen. Secara umum, ini adalah parasit. Cacing pipih ini terdiri dari 4 kelas, yaitu Turbellaria, Trematoda, Cestoda dan Monogenea.

  • Turbellaria = cacing pembuluh darah. Contoh: Planaria sp.
  • Trematode = sekrup pengisap. Contoh: Fasciola hepatica (domba cacing hati)
  • Cestoda = cacing pita. Contoh: Taenia saginata (cacing pita pada sapi)
  • Monogenik = ektoparasit hewan karena mereka hidup di luar tubuh induk di mana mereka hidup, sedangkan kelas lain dari platyhelminthes adalah endoparasit (hidup dalam organ induk). Contoh Monogenea, yaitu Dactylogyrus minutus, yang hidup di bagian luar insang ikan

Nematoda

Nama Nematoda berasal dari bahasa Yunani, yaitu Nematos = benang dan Oidos = bentuk. Cacing ini juga disebut sebagai cacing tanah, karena memiliki bentuk bulat, elips dan dilindungi oleh lapisan lilin / kutikula. Cacing ini memiliki mulut dan anus. Contoh: Ascaris lumbricoides (cacing lambung), Ancylostoma doudenale (cacing tambang), Enterobius vermicularis (cacing kremi), Wuchereria brancrofti (cacing yang menyebabkan kaki gajah)

Annelida

Kurap adalah cacing dengan bentuk tubuh bulat yang memanjang seperti gelang, karena mereka juga disebut cacing gelang. Tubuhnya tersegmentasi / tersegmentasi, bagian depan meruncing dan memiliki mulut. Ada 3 kelas annelida, yaitu Polychaeta, Oligochaeta dan Hirudinea

Mollusca

Moluska adalah binatang lunak dan tidak tersegmentasi. Beberapa moluska ditutupi dengan cangkang (kapur), yang lain tidak.

Mollusca terdiri dari 7 kelas sebagai berikut:

cephalopoda

  • Kaki terbalik (Ceephal = kepala, Podos = kaki)
  • Tidak ada shell
    Contoh: lolingo (cumi-cumi), gurita

Gastropoda (siput)

  • Hewan ini bergerak dengan perutnya (perut = perut, podos = kaki)
  • Punya Cangkang
  • Contoh: Lymnea javanica (siput), Achatina fulica (siput)

Schpopoda

  • Dipasangkan dengan bentuk gading, tetapi dengan ujung terbuka
  • Contoh: Dentalium vulgare (siput gading)

Bivalvia (kerang)

Disebut Bivalvia karena tubuhnya ditutupi dengan shell dan simetri bilateral. Hewan ini memiliki kaki yang rata seperti mata kapak dan karenanya disebut juga Pelecypoda (Pelecy = datar, Podos = kaki). Contohnya Maleagrina margaritivera (kerang mutiara), Asaphis detlorata (kerang)

Aplacophora

Hewan ini tidak dikupas, berbentuk seperti cacing. Misalnya Neomenia carinata

Monoplacophora

  • Satu sisi / cangkang tunggal
  • Misalnya, Neoplina galathea

Polyplacophora

  • Banyak cangkang
  • Misalnya, Chiton sp

Echinodermata

Echinodermata adalah hewan berkulit berduri. Pemahaman ini konsisten dengan asal kata. Kata echinoderm berasal dari bahasa Yunani: Echinos = landak dan derma= kulit. Jumlah organ-organ hewan ini adalah lima atau lebih. Mereka juga memiliki kekuatan regeneratif yang tinggi. Setiap bagian tubuh putih itu bisa tumbuh kembali.

Baca Juga :  Cnidaria

Echinodermata dalam 5 kelas adalah sebagai berikut:

Asteroidea

  • Bentuknya seperti bintang
  • Contoh: Piaster Ochraceus (bintang laut)

Ophiurodea (hewan hiu laut)

  • Seperti bintang, dengan ‘lengan’ lebih panjang dari asteroidea

Echinoidea (landak laut)

  • Duri hewan ini terbuat dari jeruk nipis
  • Ada duri pendek seperti durian, ada juga yang panjang seperti landak

Crinoidea (bunga teratai)

  • Sekilas, kehidupan terikat ke dasar air seperti tanaman

Holothuroidea (teripang)

  • Tubuh tidak berduri tetapi memiliki susunan lima hingga empat.
  • Bentuk tubuh seperti mentimun

Arthropoda

Arthropoda adalah hewan dengan tubuh yang luas dan berartikulasi. Semuanya cocok dengan asal kata. Arthropoda berasal dari bahasa Yunani dan Arthros = sendi, Podos = kaki. Hewan ini memiliki ekstoskeleton (kerangka luar) chitin keras. Hewan ini juga memiliki sepasang antena (tentakel) sebagai arahnya. Arthropoda dapat dibagi menjadi empat subfile, yaitu Hexapoda, Crustacea, Myriapoda dan Chelicerata.

Avertebrata memiliki sistem saraf di saluran pencernaan

Susunan organ-organ dalam tubuh invertebrata masih sederhana

Komposisi tubuh invertebrata yang masih sangat sederhana menunjukkan bahwa ada beberapa organ tubuh yang termasuk dalam invertebrata atau tidak jika dibandingkan dengan klasifikasi vertebrata lainnya.

Berkembang biak secara seksual atau aseksual

Invertebrata berkembang biak sehingga spesies mereka berevolusi secara seksual dan aseksual. Dengan demikian, invertebrata individu dapat rukun dengan dan / atau tanpa pertemuan antara sperma individu laki-laki dan telur individu perempuan.

Contoh Hewan Invertebrata

Sponge

Sponge adalah binatang yang milik Porifera. Porifer adalah hewan berpori seperti spons. Hewan ini ditemukan di laut. Porifera telah berkembang, memiliki banyak sel atau multiseluler.

Porifera memiliki banyak pori dan bagian Mesohil terletak di antara dua lapisan sel tipis. Juga diketahui bahwa Porphera secara bertahap berkembang dalam sistem pencernaan dan sistem pengaturan. Hewan ini juga memiliki sistem pernapasan khusus. Mencari makan heterotrofik di Porifera. Mereka berkembang biak melalui pembentukan tunas dan gula.

Paramecium

Paramecium adalah contoh protozoa invertebrata. Hewan ini berasal dari kelas Cilliata. Paramecium termasuk dalam kelompok eukariota. Paramecium memiliki macronucleus dan micronucleus. Sistem pernapasan invertebrata di paramecium belum memiliki organ.

Protozoa ini adalah contoh hewan yang terdiri dari sel. Protozoa adalah hewan yang merupakan mikroorganisme karena ukuran protozoa tidak terlihat dengan mata telanjang. Protozoa sering terjadi di dalam air.

Protozoa ini kemudian dibagi lagi menjadi kelompok-kelompok berdasarkan bantuan seluler.

  • Rhizopoda (Pseudo-protozoon)
  • Flagellata (protozoa berambut cambuk)
  • Cilliata (protozoa berbulu bergetar)
  • Sporozoa (Protozoa Berspora)

Lintah

Lintah dan juga dalam kategori annelida, yang menyimpan telur di Clitelium. Lintah banyak digunakan dalam pengobatan konvensional. Lintah adalah contoh karnivora. Salah satu annelida enis ini adalah hewan milik cacing yang memiliki cincin kecil. Dalam annelid, seseorang menemukan struktur cincin, yang membentuk gelang. Marigold hidup di lingkungan yang lembab dan basah. Contoh annelida lain adalah pacet, cacing tanah dan lainnya.

Udang

Udang adalah arthropoda. Pada hewan-hewan ini, kulitnya keras. Udang mengandung banyak protein. Hewan ini adalah hewan yang termasuk dalam strain dengan jumlah spesies terbanyak. Hewan ini ditemukan di dunia. Arthropoda juga memiliki permukaan tubuh yang luas dan dapat ditemukan di darat, di atas air dan di udara.

Bintang laut

Bintang laut adalah hewan yang tergantung di batu di air. Bintang laut ini heterotropik dan makan banyak hewan siput dan berbagai jenis gastropoda. Hewan laut mengeras saat mereka mati. Hewan ini sering digunakan sebagai perhiasan.

Cacing Pipih

Platyhelmintes berbentuk binatang cacing, tetapi rata. Pada hewan ini terdiri dari tubuh yang rata dan tidak memiliki saluran pencernaan khusus. Cacing ini biasanya bertahan hidup oleh parasit.

Teripang

Teripang adalah hewan yang memiliki saluran tunggal untuk berbagai aktivitas metabolisme maca. Hewan ini juga sering terjadi di bebatuan. Teripang saat ini sedang diolah menjadi berbagai makanan seperti keripik dan lainnya. Teripang juga digunakan sebagai obat tulang karena kandungan proteinnya yang tinggi.

Efek positif dan negatif dari invertebrata pada kehidupan

Berikut adalah beberapa manfaat invertebrata yang perlu Anda ketahui karena klasifikasinya.

Protozoa (hewan bersel tunggal)

  • Protozoa: Entamoeba gingivalis sebagai hewan yang hidup di rongga mulut dan merusak gusi, Radiolaria sebagai agen penggosok karena mengandung kepingan.

Metazoa (hewan multiseluler)

  • Porifera: Desmospongia sebagai spons mandi dan Calcarea sebagai bahan cuci untuk peralatan dapur.
  • Coelenterata: Karang sebagai bahan batu kapur melindungi pantai dari gelombang laut.
  • Platyhelminthes: cacing pita di usus manusia.
  • Nemathelminths: Ascaris megalochepala sebagai usus kuda dan Ascaris suilae sebagai parasit usus babi.
  • Annels: cacing tanah meleleh sebagai tanah, lintah sebagai metode pengobatan modern.
  • Moluska: kerang, siput, cumi-cumi, cumi-cumi sebagai sumber makanan
  • Arthopoda: Tungau menyebabkan Kuti terjadi di kasur atau hewan, belalang sebagai sumber protein, kupu-kupu sebagai hiasan dan
  • Echinodermata: asteroid (bintang laut) sebagai hiasan.

F.A.Q

Ada berapa pengelompokan/klasifikasi pada hewan ?

Pengelempokan hewan terbagi menjadi dua berdasarkan ada atau tidaknya tulang belakang diantaranya yaitu Vertebrata dan Invertebrata / Avertebrata.

Berdasarkan jenis simetri tubuh invertebrata dapat dibagi menjadi berapa kelompok ?

Invertebrata ini dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu, simetri radial dan simetri bilaterial.

Berdasarkan tingkat perkembangan lapisan tubuh dapat dibagi menjadi berapa jenis ?

Invertebrata ini dibagi menjadi dua jenis yaitu, Triploblastik dan Diploblastik.

Demikianlah pelajaran kita kali ini mengenai Invertebrata Beserta Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh dan Gambar dengan penjelasannya secara lengkap. Demikian dan sekian penjelasan di atas semoga bermanfaat bagi kita semua. Aamiin