Jenis Hujan

Posted on

Jenis Hujan – Hai kembali lagi sahabat semua, sebelumnya contohsoal.co.id telah menjelaskan pembahsan materi Batuan Beku secara jelas. Maka kali ini contohsoal.co.id akan membahas materi mengenai Jenis Hujan secara jelas, dimulai dari Pengertian, Macam, Gambar dan Proses Terjadinya. Tanpa menunggu lami berikut ulasannya.

Jenis Hujan
Jenis Hujan

Pengertian Hujan

Hujan ialah endapan cair, berbeda dengan presipitasi non-cair seperti salju, es batu dan celah. Hujan membutuhkan kehadiran lapisan atmosfer yang tebal untuk mencapai suhu di atas titik leleh es di dekatnya dan juga untuk merasakan di permukaan bumi.

Di Bumi sendiri, hujan adalah suatu proses di mana uap air di atmosfer terkondensasi menjadi butiran air yang cukup deras untuk jatuh dan biasanya mendarat. Dua proses simultan dapat membuat udara lebih jenuh sebelum hujan, yaitu, mendinginkan udara dan menambahkan uap air ke udara.

Hujan juga merupakan komponen utama dari siklus air dan pemasok utama air tawar di planet ini. Curah hujan tahunan rata-rata global adalah antara 990 milimeter. Antartika adalah salah satu benua paling kering di dunia. Di daerah lain, hujan juga turun dengan metana, besi, neon dan asam sulfat.

Virga ialah curah hujan yang jatuh ke tanah, tetapi menguap sebelum mencapai tanah. Ini adalah cara untuk mengisi udara. Curah hujan disebabkan oleh tabrakan butiran air dan kristal es dengan awan.

Rintik hujan memiliki berbagai ukuran, mulai dari kecepatan seperti pancake (biji-bijian besar) hingga bola-bola kecil (biji-bijian kecil). Kelembaban yang bergerak sepanjang suhu tiga dimensi dan zona perbedaan kelembaban, yang disebut cuaca, adalah metode utama untuk menghasilkan hujan.

Macam-Macam Jenis Hujan

Macam-macam hujan dapat dibagi menjadi dua, berikut ulasannya:

Berdasarkan Jenisnya

Hujan orografis

ialah hujan yang dihasilkan oleh angin beruap air, maka arah pergerakan hujan orografis menjadi horizontal. Perjalanan harus melalui pegunungan angin, yang dapat menyebabkan suhu dingin karena proses kondensasi. Kemudian titik-titik air ini, yang mulai mengendap dan menyebabkan hujan di lereng gunung, menghadap ke arah angin, yang biasanya bergerak secara horizontal.

Hujan orografis
Hujan orografis

Kemudian angin bertiup terus menerus untuk mendaki gunung dan juga menuruni lereng, tetapi angin tidak lagi membawa uap air, sehingga lereng, yang berpaling dari arah angin yang datang, tidak hujan. Kemudian hujan turun di gunung-gunung, karena berat dari massa air yang dihasilkan meningkat, yang tidak dapat dibawa oleh angin.

Baca Juga :  Jenis Daun

Hujan Frontal

Secara umum, curah hujan frontal terjadi di daerah-daerah yang berada di lintang astronomi atau pertengahan lintang di utara dan selatan. Ketika hujan di suatu daerah dengan iklim tropis (di sekitar khatulistiwa), hasilnya bukan hanya hujan biasa tetapi hujan es.

Hujan Frontal
Hujan Frontal

Ini bisa disebabkan oleh radiasi matahari, yang dapat menyebabkan air di lautan, lautan, rawa-rawa, dan tempat-tempat lain naik karena konveksi, menyebabkan pengembunan dan pengaburan. Karena konveksi, titik naiknya sangat dingin, bahkan suhunya bisa di bawah 0 di bawah Celcius. Air yang naik kemudian beku dan ketika awan mencapai titik jenuh, hujan turun di daerah tropis. Sebagian besar bukan hanya tetesan air, tetapi juga kristal atau biasa disebut kristal hujan es.

Hujan zenithal

Hujan zenithal ini terjadi karena pertemuan angin timur laut dengan angin tenggara laut, membentuk benjolan dan naik secara vertikal karena terpapar awan. Ini dapat menyebabkan awan dengan massa tinggi kehilangan suhu, menyebabkan proses kondensasi.

Hujan zenithal
Hujan zenithal

Karena air, yang telah membeku hingga jenuh, akhirnya hujan turun. Karena tempat hujan ini berada di atas garis imajiner khatulistiwa atau khatulistiwa, itu disebut hujan zenithal. Secara umum, di daerah di mana hujan zenith sering turun, ada iklim tropis seperti di Indonesia dengan intensitas tinggi radiasi matahari, karena hampir setiap tahun diradiasi.

Berdasarkan Butirannya

  • Hujan deras, aliran air yang jatuh dari awan yang suhunya di atas titik beku dan diameter butirannya sekitar 7 mm.
  • Hujan es, aliran es yang jatuh dari awan dalam cuaca panas, suhu di bawah titik beku.
  • Hujan salju, terdiri dari kristal es yang suhu udaranya di bawah titik beku.
  • Hujan gerimis, aliran air yang jatuh dengan diameter butirannya kurang dari 0,5 mm.

Peroses Terjadinya Hujan

Bagaimana proses hujan dari awal hingga hujan? Berikut ini adalah tahapan dan penjelasan sekaligus lengkap dengan gambarnya.

Peroses Terjadinya Hujan
Peroses Terjadinya Hujan

Air menguap karena panas matahari

Matahari adalah sumber energi yang menerangi permukaan bumi. Efek panas matahari juga merupakan awal dari munculnya hujan. Panas matahari dapat menyebabkan air menguap ke udara, baik itu air laut, air sungai atau air danau, atau air dari makhluk hidup lainnya.

Baca Juga :  Tulang Tengkorak

Uap air menjadi padat dan membentuk awan

Suhu udara kemudian memainkan peran penting dalam proses kondensasi, yaitu kondensasi uap air, dan kemudian menjadi embun. Tau terbentuk dari tetesan kecil air, sehingga suhu udara naik dan membeku menjadi awan.

Awan kecil menjadi besar oleh angin

Kehadiran hembusan angin kemudian dapat menyebabkan awan yang telah terbentuk berpindah ke lokasi lain. Kumpulan awan kecil kemudian bergabung menjadi awan yang lebih besar. Setelah itu, awan besar bergerak ke langit dan terbenam dengan suhu yang lebih rendah dan warnanya menjadi semakin abu-abu.

Hujan turun

Saat awan berubah abu-abu, lubang air menjadi lebih berat. Akibatnya, titik-titik air tidak lagi tak terhentikan dan juga menyebabkan tetesan air jatuh di permukaan bumi. Dari sini, proses hujan terjadi, di mana air hujan membasahi lingkungan.

Demikianlah penjelasan materi kali ini, semoga dengan pembahasan materi ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca semua. Sampai bertemu di artikel selanjutnya.

Jelaskan pengertian jenis hujan ?

Hujan ialah endapan cair, berbeda dengan presipitasi non-cair seperti salju, es batu dan celah.

Jelaskan peroses terjadinya hujan ?

Hujan turun, Awan kecil menjadi besar oleh angin, Uap air menjadi padat dan membentuk awan, Air menguap karena panas matahari

Sebutkan Apa yang dimaksud dengan butiran hujan ?

Hujan deras, aliran air yang jatuh dari awan yang suhunya di atas titik beku dan diameter butirannya sekitar 7 mm.

Baca Juga: