Kompos

Posted on

Kompos – Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), pupuk campuran yang terbuat dari bahan organik (seperti daun busuk dan jerami) dan kotoran hewan.

Kali ini contohsoal.co.id akan meberikan pelajaran mengenai Kompos. Dimana pelajaran ini akan dikupas secara jelas, dengan berdasarkan Pengertian, Manfaat, Materi dan Cara Membuatnya.

Pengertian

Penggunaan limbah pertanian atau limbah organik untuk bahan baku pupuk sangat menguntungkan dengan tidak adanya modal besar untuk pembuatannya.

Kompos

Kompos juga merupakan pupuk alami (organik) yang dapat dibuat dengan bahan hijau dan bahan organik lainnya yang sengaja ditambahkan sehingga proses dekomposisi lebih cepat.

Pupuk kompos mengandung nutrisi mineral yang baik untuk tanaman dan meningkatkan bahan organik di tanah. Produksi pupuk ini juga dapat dilakukan dengan menggunakan bahan organik yang mudah diperoleh dengan harga produksi yang relatif murah.

Hasil dekomposisi atau fermentasi bahan organik seperti residu hewan, tanaman dan limbah organik lainnya dapat menghasilkan kompos yang digunakan untuk memperbaiki struktur tanah, meningkatkan kehidupan mikroorganisme di dalam tanah, meningkatkan daya ikat air dengan tanah dan meningkatkan sifat-sifat tanah lainnya.

Keuntungan atau Manfaat Dari kompos

kompos sebagai pupuk organik sangat baik dan bermanfaat untuk semua jenis tanaman. Pupuk ini digunakan untuk tanaman pangan, tanaman real estat, tanaman pertanian, dan bahkan tanaman hias.

Hanya dengan menyemprotkannya ke permukaan tanah dimungkinkan untuk mempertahankan atau bahkan meningkatkan sifat-sifat tanah yang baik.

Khusus untuk kondisi tanah yang dihasilkan dari remediasi tanah baru, biasanya di daerah ini kesuburan tanah menurun karena reklamasi tanah identik dengan pembakaran atau pemindahan tanah bagian atas.

Oleh karena itu, kesuburan tanah harus dipulihkan dan dipercepat dengan menambahkan pupuk.

Manfaat kompos dapat dilihat dari ekonomi, lingkungan, serta dari tanah dan tanaman.

Keuntungan Bagi Bumi

Keuntungan lain adalah peningkatan struktur, drainase dan pengkondisian udara di dalam tanah, peningkatan kapasitas ikatan air di tanah, kemampuan untuk menghubungkan tanah dengan nutrisi, membantu agen atmosfir mineral, menjadi sumber makanan untuk mikroorganisme dan mengurangi aktivitas mikroba berbahaya.

Keuntungan Bagi Tanaman

Manfaat bagi tanah dan tanaman adalah untuk meningkatkan kesuburan tanah dan menyediakan nutrisi mineral yang memadai dan seimbang yang dapat diserap oleh tanaman.

Produktivitas tanaman akan berkurang jika tanaman kekurangan nutrisi dan mineral, terutama jika tanaman tumbuh di tanah yang terlalu asam atau basa.

Keuntungan Bagi Lingkungan

Manfaat dari pupuk ramah lingkungan ini adalah mengurangi polusi lingkungan. Polusi lingkungan terkait erat dengan limbah yang merupakan sumber polusi lingkungan.

Dengan jumlah sampah yang tersebar baik di sungai dan di sampah yang tersebar dan di selokan, selokan akan tersumbat dan dapat menyebabkan banjir.

Banyaknya sampah akan menimbulkan masalah baru, yaitu tempat pembuangan akhir sampah yang harus direproduksi.

Tempat yang digunakan sebagai tempat pembuangan akhir akan menjadi kotor jika pengolahan limbah tidak ditangani dengan benar.

Situs ini juga akan menyebabkan banyak penyakit karena merupakan lahan subur bagi organisme yang berbahaya bagi kesehatan manusia dan semakin mengurangi daya dukung lingkungan sebagai tempat pembuangan sampah.

Baca Juga :  Bentuk Molekul

Masalah limbah muncul karena ketidakseimbangan produksi limbah dan pengolahannya. Pengolahan limbah alternatif adalah memilih limbah organik dan mengubahnya menjadi pupuk.

Selain mampu mengurangi polusi lingkungan dengan mengurangi limbah organik yang dapat digunakan sebagai kompos, keuntungan lain adalah salah satu pupuk ekologis baik dari bahan produksi, dari proses pembuatan, dan dari penerapannya dalam pemupukan tanah.

Keuntungan Bagi Ekonomi

Dari sudut pandang ekonomi, pupuk ini menggunakan bahan organik yang berasal dari limbah pertanian yang mudah didapat di sekitar kita, sehingga pupuk ini tidak memerlukan biaya besar dalam pembuatannya.

Materi Bahan-Bahan Yang Bisa Dikomposkan

Bahan organik bertentangan dengan sifat fisik, biologi dan kimia tanah.

Peran bahan organik dalam sifat fisik tanah meningkatkan aerasi, meningkatkan granulasi tanah dan meningkatkan kapasitas penahanan udara.

Peran bahan organik dalam sifat biologis tanah adalah aktivitas mikroorganisme yang berperan dalam fiksasi nitrogen dan akan meningkatkan sejumlah transfer nutrisi.

Peran bahan organik dalam sifat kimia tanah meningkat dan mampu meningkatkan penyerapan yang bukan milik tanaman.

Bahan organik yang biasa digunakan untuk memproduksi pupuk berikut:

  • Semua bagian vegetatif tanaman.
  • Kotoran hewan padat.
  • Limbah hewan cair.
  • Sisa pakan ternak.
  • Mikroorganisme.
  • Micorrize dan Rhizobium.
  • Limbah dan residu sayuran.
  • Limbah dan residu hewan.
  • Pupuk hijau.
  • Fiksasi nitrogen sebagai jerami.
  • Bekas padi.
  • Gulma.

Bahan organik lain yang dapat dikomposkan adalah buah, sayuran, limbah kebun termasuk rumput, daun, dan limbah dapur.

Selanjutnya, bahan lain adalah bahan selulosa yang merupakan bahan yang memiliki struktur seluler yang sebagian besar terdiri dari lignin dan selulosa yang memiliki kandungan udara relatif rendah.

Contoh bahan selulosa adalah kertas, sisipan kayu, daun kering, jerami padi dan kulit pohon.

Limbah protein yang termasuk dalam limbah dan kotoran hewan sangat baik sebagai bahan kompos karena mengandung banyak protein yang memiliki kandungan nutrisi yang baik untuk pertumbuhan tanaman.

Cara Membuat Kompos

Berikut ini ada beberapa cara membuat pupuk ini, yaitu:

Pupuk Kompos Dari Sampah Hijau

Limbah hijau dapat terdiri dari sayuran, buah-buahan, rumput potong, daun segar, limbah rumah tangga, bubuk teh dan kopi, kulit telur dan kotoran ternak (kotoran unggas seperti ayam, bebek, sapi dan kambing). Untuk kenyamanan, kompos jenis ini berasal dari bahan-bahan yang masih memiliki banyak kandungan air.

Kompos limbah hijau kaya akan nitrogen (N) yang dibutuhkan mikroba untuk tumbuh dan berkembang. Pupuk ini paling baik digunakan untuk tanaman yang sedang tumbuh cabang dan daun.

Untuk proses pembuatan, dimungkinkan untuk menggunakan campuran dari dua jenis kompos dengan perbandingan antara penggunaan limbah coklat dan limbah hijau 3: 1. Hal ini dilakukan karena, jika hanya limbah hijau atau coklat yang digunakan, proses pengomposan membutuhkan waktu lama.

Berikut ini adalah panduan sederhana untuk membuat kompos.

Bahan baku utama harus disiapkan sebagai limbah rumah tangga yang dibedakan, limbah coklat, limbah hijau, tanah dan bioaktivator EM4. Selain itu, juga perlu untuk menyiapkan alat-alat seperti tangki plastik besar atau drum, kantong goni dan balok perkerasan untuk memfasilitasi proses produksi kompos.

Baca Juga :  Mikoriza

Sementara itu, cara untuk melakukannya adalah:

  • Campurkan bahan-bahan dari sampah hijau dan sampah coklat ke dalam drum atau bak plastik yang besar dimana bawahnya sudah ditutupi menggunakan tanah serta diberi lobang untuk jalan keluarnya air yang berlebih.
  • Berikutnya adalah dengan menambahkan satu lapisan tanah pada bagian atas dan membiarkan mikroba aktif dalam tanah bekerja mengolah sampah menjadi pupuk kompos.
  • Ulangi ke 2 proses yang sama sebagai membuat pelapisan berikutnya sehingga bahan utama tanah dan sampah habis. Selanjutnya menutup bak atau drum menggunakan karung atau plastik.
  • Setelah satu minggu, pupuk kompos dalam drum dibuka dan diaduk, kemudian ditutup kembali dan diulangi setiap seminggu sekali.
  • Untuk mempercepat proses pengomposan, dapat pula ditambahkan bio-activator berupa larutan effective microorganism (EM4).
  • Setelah kurang lebih 1 bulan, bisa dilakukan pengecekan terhadap hasil akhir pupuk kompos. Saat campurannya sudah ada warna dengan kehitaman serta tak berbau lagi, berarti saat proses pembuatan tidak ada masalah dan sudah selesai.
  • Langkah terakhir adalah memisahkan bagian yang kasar dengan ayakan, diambil bagian pupuk yang halus. Sementara pupuk kompos yang kasar dapat dicampurkan kembali ke dalam bak pengomposan sebagai activator.

Pupuk Kompos Dari Sampah Coklat

Limbah kering meliputi: daun kering, rumput kering, serutan kayu serbuk gergaji, sekam padi, kertas bekas, kulit jagung, batang jerami dan sayuran.
Pupuk yang tersusun dari limbah coklat memiliki sifat fisik yang lebih kering, kasar, berserat dan berwarna coklat. Umumnya mengandung kandungan karbon tinggi (C), jadi ada baiknya menerapkan tanaman agar cepat berbuah.

Pupuk Kompos dari Sampah Rumah Tangga

Alat:
1.) Sarung tangan.
2.) Wadah besar dengan tutup (tong atau ember).

Bahan:
1.) Tanah.
2.) Air.
3.) Limbah domestik.

Anda hanya perlu melakukan langkah-langkah berikut:

  • Siapkan sampah rumah tangga yang akan dijadikan kompos.
  • Pisahkan sampah organik (sisa / daun) dengan sampah plastik. Sampah organik akan digunakan sebagai kompos.
  • Siapkan wadah besar untuk membuat kompos. Jangan lupa bahwa wadah harus dilengkapi dengan penutup agar tidak mencemari pupuk yang dihasilkan.
  • Masukkan cukup tanah ke dalam wadah yang penuh dengan sampah organik. Ketebalan wadah dan jumlah sampah organik dapat disesuaikan.
  • Cuci permukaan tanah menggunakan air yang cukup.
  • Taruh sampah organik yang sudah disiapkan dalam wadah.
  • Pastikan sampah disimpan secara merata. Sejauh mungkin pada ketebalan untuk sampah sama dengan tebalnnya tanah
  • Kemudian masukkan lebih banyak tanah ke wadah. Saat ini juga tanah berfungsi sebagai penutup untuk sampah.
  • Tutup wadah dengan baik dan biarkan selama sekitar tiga minggu.

Pertimbangkan ketika Anda membuat kompos di rumah:

1.) Pastikan wadah kompos tidak terkontaminasi oleh air hujan dan hewan.
2.) Pastikan juga wadah tersebut tidak terkena sinar matahari.

Jika semua sudah dibuat, kini sudah bisa menggunakan kompos untuk menanam tumbuhan di halaman. Adapun pupuk pada umumnya menggunakan kompos, cukup mencampurnya dengan tanah di tanah yang disemai.

Demikianlah sobat yang dapat kami sampaikan materi pelajaran ini. Semoga dengan apa yang telah kami sampaikan dalam artikel ini, dapat memberikan pemahaman serta bermanfaat untuk sobat semua.

Baca Juga: