Perlawanan Rakyat Maluku

Posted on

Perlawanan Rakyat Maluku – Pada materi yang sudah dibahas sebelumnya contohsoal.co.id telah memaparkan materi mengenai Budi Utomo. Tentunya kali ini contohsoal.co.id akan menerangkan tentang Perlawanan Rakyat Maluku secara luas, dimana dimulai dari Masa Perjuanga dan Latar Belakang. Berikut ini ulasannya.

Perlawanan Rakyat Maluku
Perlawanan Rakyat Maluku

Penjelasan

Perlawanan Rakyat Maluku
Sejarah Rakyat Maluku

Maluku adalah salah satu daerah di Indonesia Timur yang memiliki sejarah panjang sebelum kemerdekaan. Daerah ini telah dikunjungi dan diduduki oleh berbagai negara asing mulai dari Arab, Portugis, Spanyol, Inggris, Belanda dan Jepang selama lebih dari 2000 tahun.

Rakyat-rakyat ini umumnya memiliki alasan awal untuk berdagang dalam perjalanan mereka di sana. Selanjutnya, kekayaan rempah-rempah di Maluku juga menarik minat negara asing. Niat mereka untuk memonopoli dan mendominasi adalah apa yang memicu perlawanan orang. Perlawanan penduduk Maluku terjadi selama pendudukan kerajaan Portugal dan Belanda pada abad ke 14, 15 dan 18. Kedua negara memiliki misi yang sama, mengendalikan dan memonopoli perdagangan sumber daya alam di kepulauan Maluku.
Di bawah ini adalah perincian tentang perlawanan terhadap dua negara asing yang telah menduduki pulau paling lama.

Masa Perjuangan Rakyat Maluku

Perlawanan Rakyat Maluku
Sejarah Rakyat Maluku

Masa perjuangan rakyat Maluku terjadi selama perang melawan pasukan Portugis dan Belanda. Berikut admin akan menjelaskan masa perjuangan orang-orang Maluku di bawah ini.

Masa perjuangan melawan Belanda

Awalnya, Belanda adalah sekutu Maluku ketika Portugal berusaha untuk mendapatkan kembali kendali atas pulau-pulau pada akhir abad keenam belas. Setelah kemungkinan membantu Maluku mengusir Portugal, Belanda akhirnya berhasil mengendalikan wilayah itu selama 300 tahun.
Berikut sebab-sebab perang melawan bangsa di Eropa barat tersebut:

Belanda memberlakukan sistem monopoli pada perdagangan rempah-rempah.

Belanda memerintahkan pengiriman Hongi untuk memonitor dengan cermat kegiatan komersial di seluruh wilayah.

Belanda telah memerintahkan penghancuran rempah-rempah jika harga turun dan massa menabur jika harga telah naik.

Belanda mengurangi jumlah sekolah, guru dan imam.

Warga Van Den Bergh menolak membayar kapal rakyat dengan harga pantas.

Tak lama setelah VOC mendirikan kekuasaannya di tanah Maluku, orang-orang mulai melakukan pemberontakan.
Namun sayangnya dia hancur. Inilah beberapa:

Pada 1635, ia dipimpin oleh kapten Hitu, Kakiali. Pemberontakan itu gagal karena ia dibunuh oleh pengkhianat setempat.

Telukabesi dari Hitu mampu melanjutkan perjuangan Kakiali. Tetapi VOC digagalkan pada 1646.

Pada 1650, dipimpin oleh Saidi. Perlawanan gagal lagi pada 1655 setelah diperluas ke Saparua dan pulau Seram.

Pada akhir abad ke-18, dipimpin oleh Sultan Jamalluddin. Perjuangannya gagal setelah dia ditangkap dan diasingkan di Sri Lanka.

Pada 1797, dipimpin oleh Sultan Nuku dari Tidore. Perlawanan gagal pada 1805 ketika sultan meninggal. Dia sebelumnya mendapatkan Tidore dari penjajah.

Pada 1817, dipimpin oleh Thomas Matulessy atau Kapten Pattimura, bersama dengan Paulus Tiahahu, Said Parintah dan Kristina Martha Tiahahu. Pemberontakan gagal lagi setelah beberapa pemimpin ditangkap dan digantung di Ambon. Sementara Kristina Martha meninggal dalam perjalanan di pengasingan. Sebelumnya mereka telah berhasil merebut Fort Duurstede di Saparua.

Baca Juga :  Garuda Pancasila

Beberapa perlawanan di atas menunjukkan bahwa perang yang tidak didukung oleh persatuan nasional mudah dikalahkan. Karena itu, persatuan nasional harus dijaga.

Masa Perjuangan Melawan Portugis

Perlawanan terhadap Portugis sebenarnya hanya terjadi pada 1550, atau sekitar 35 tahun setelah kedatangan mereka. Awalnya mereka tiba di Ternate dan hanya berkolaborasi dengan kerajaan setempat.

Berikut adalah alasan munculnya perang melawan bangsa Eropa selatan:

Portugis mulai ikut campur dalam urusan internal kerajaan Muslim Ternate.

Portugis bertindak sewenang-wenang terhadap rakyat, terutama setelah berhasil mengusir Spanyol dari Tidore.

Portugis telah mulai memonopoli perdagangan rempah-rempah yang sebelumnya bebas tanpa kendala.

Portugis menangkap dan membunuh Sultan Hairun dari Ternate, pemimpin pemberontakan.

Tak pelak, perang pecah pada 1571, tak lama setelah pembunuhan Sultan Hairun. Kali ini perlawanan dipimpin oleh Sultan Baabullah, putra Sultan Hairun. Sultan Ternate berhasil menyatukan suku-suku Maluku untuk berperang melawan Portugal. Selanjutnya, ia berhasil bergabung dengan Tidore, setelah menikah dengan adik laki-laki Sultan Tidore. Kerajaan adalah pesaing terbesar Ternate dengan asal-usul Kristen. Campuran tersebut berlangsung di berbagai daerah di Maluku, dari Ambon hingga Pulau Buru. Benteng lawan juga ditaklukkan, dengan pengecualian benteng São Paulo yang diduduki oleh gubernur Lopez de Mesquita.

Akhirnya, pada 15 Juli 1575, Portugal menyerah setelah hampir lima tahun diasingkan ke benteng dan meninggalkan Ternate. Namun, sejumlah warga negara Portugal yang menikah dengan penduduk setempat masih diizinkan untuk tinggal.

Latar Belakang Perlawanan Rakyat Maluku

VOC saat berada di Maluku melakukan tindakan semau-mau yang diambil dari pemerintah Belanda yang berkuasa pada 1816 dengan berakhirnya pemerintahan Inggris di Indonesia pada 1811-1816. Tindakan-tindakan berikut yang diambil oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda menyebabkan perlawanan rakyat Maluku:

Penduduk diharuskan melakukan kerja paksa untuk kepentingan Belanda, misalnya di perkebunan dan membuat garam.

Presentasi harus dalam bentuk ikan asin, dendeng dan kopi.

Banyak guru dan pegawai negeri dipecat dan sekolah hanya dibuka di kota-kota besar.

Jumlah gembala berkurang sehingga menghambat aktivitas pemujaan.

Khususnya, apa yang menyebabkan kemarahan rakyat adalah penolakan penduduk Van den Berg atas permintaan rakyat untuk membayar harga perahu yang terpisah sesuai dengan harga aktual.

Baca Juga :  Kata Kerja Material

Pada 1817, rakyat Saparua mengadakan pertemuan dan setuju untuk memilih Kapitan Pattimura menjadi pemimpin perlawanan. Keesokannya mereka mengambil Duurstede di daerah Saparua kemudian saat itu penduduk Van den Berg terbunuh. Selain Pattimura, tokoh lain adalah Paulus Tiahahu dan putrinya Christina Martha Tiahahu. Anthoni Reoak, Phillip Lattumahina, berkata

Perintah dan lainnya. Perlawanan juga menyebar ke pulau-pulau lain, yaitu penduduk Hitu, Nusalaut dan Haruku yang berusaha menaklukkan benteng Zeeeland. Untuk melanjutkan perjuangan kembali saat merebut Duurstede, pasukan kolonial Belanda dibawa dari Ambon di bawah kepemimpinan Beetjes utama, tetapi pendaratannya ditentang oleh penduduk dan Beetjes Mayor terbunuh. Pada November 1817, Belanda mengerahkan pasukan besar-besaran dan menyergap Pattimura di malam hari dan teman-temannya ditangkap. Mereka menjalani hukuman mati pada Desember 1817 di Ambon. Paulus Tiahahu ditangkap dan dihukum di Nusalaut. Christina Martha Tiahahu diasingkan ke Jawa. Selama perjalanan dia tutup mulut dan memulai mogok makan yang menyebabkan penyakit dan meninggal dalam perjalanan pada awal Januari 1818.

Latar belakang memicunya perlawan oleh Pattimura, di karnakan selain dari tekanan ekonomi yang kuat setelah dominasi VOC, juga karena hal-hal berikut.

Alasan ekonomi, yaitu tindakan pemerintah Belanda yang memperburuk kehidupan masyarakat, seperti sistem pengembalian paksa, kewajiban kerja yang tidak signifikan, pengiriman atap dan gaba, penyajian ikan asin, cretin dan kopi. Selain itu, peredaran uang kertas mencegah masyarakat Maluku untuk dapat menggunakannya untuk kebutuhan sehari-hari karena mereka tidak terbiasa.

Penyebab psikologis, yaitu pemecatan guru sekolah karena pengurangan sekolah dan gereja dan pengiriman Maluku untuk dinas militer di Batavia. Hal-hal tersebut di atas adalah tindakan penindasan oleh pemerintah Belanda terhadap rakyat Maluku.

Jelaskan Latar belakang Perlawanan Rakyat Maluku ?

Pada 1817, rakyat Saparua mengadakan pertemuan dan setuju untuk memilih Thomas Matulessy (Kapitan Pattimura) untuk memimpin perlawanan.

Coba ceritakan proses terjadinya perlawanan rakyat maluku pa portugis ?

Portugis mulai ikut campur dalam urusan internal kerajaan Muslim Ternate. Portugis bertindak sewenang-wenang terhadap rakyat, terutama setelah berhasil mengusir Spanyol dari Tidore.

Jelaskan masa awal terjadinya perlawanan rakyat maluku ?

Masa perjuangan rakyat Maluku terjadi selama perang melawan pasukan Portugis dan Belanda.

Baca Juga: