Sintesis Protein

Posted on

Protein memiliki peran struktural dan fungsional yang sangat penting dalam tubuh makhluk hidup dan merupakan senyawa fundamental dari komposisi makhluk hidup.

Protein adalah senyawa kimia organik yang membentuk dasar kehidupan, seperti halnya Sebagai hormon, membran sel, enzim dll.

Jadi sintesis protein adalah hal penting dalam kehidupan yang perlu kita pahami.

Dalam kehidupan ini, setiap makhluk hidup membutuhkan makanan untuk menopang hidupnya, yaitu tumbuh dan berkembang biak.

Makanan diproses dalam sistem pencernaan, menghasilkan energi untuk aktivitas.

Proses mencerna makanan dalam sistem pencernaan, yang hasilnya digunakan untuk pertumbuhan dan reproduksi, disebut sintesis protein.

Tubuh manusia tidak hanya harus mengonsumsi makanan, tetapi juga tidak dapat dipisahkan dari asupan protein. Makanan protein termasuk kambing disate, ayam panggang dan juga telur.

Tubuh tidak mungkin akan sehat jika tidak menerima asupan yang dibutuhkan untuk mendukung kehidupan sel-sel tubuh pada manusia. Sel-sel tubuh sangat penting. Mari kita bahas secara terperinci Sintesis Protein beserta Tahapan, Proses, Skema, Diagram dan Penjelasannya

Pengertian Sintesis Protein

Sintesis protein adalah proses transformasi asam amino yang melibatkan sintesis RNA dan dipengaruhi oleh DNA dalam partikel protein. Dikenal dalam bahasa biologi sebagai “MOLEKULER”. Hasil dari proses ini adalah protein yang telah diproses secara mekanis dan kimiawi dalam sel-sel makhluk hidup.

Selama proses sintesis protein atau dikenal dengan bahasa bilogi “biosintesis protein”, molekul DNA sebagai sumber pengkodean asam nukleat menjadi asam amino.

Asam amino membentuk protein. Proses berjalan secara tidak langsung

Dengan demikian prosesnya adalah bahwa molekul DNA dalam sel menjadi molekul RNA melalui proses transkripsi, dan kemudian molekul RNA ini terlibat langsung dalam proses sintesis protein.

Agar sintesis protein melibatkan tiga komponen, yaitu molekul DNA, RNA, dan asam amino, hubungan ketiga komponen ini dalam proses sintesis protein dikenal sebagai “dogma sentral biologis.”

Serangkaian proses ini singkat: DNA -> RNA -> protein, DNA membuat RNA dan DNA, kemudian RNA membuat protein.

Selain itu, berdasarkan bukti yang ditemukan untuk memperkuat dogma, referensi biasanya dibuat untuk dogma di atas.

Selain kebutuhan akan DNA dan RNA dalam sintesis protein dan enzim digunakan.

Enzim adalah biomolekul dalam bentuk protein yang bertindak sebagai katalis. Ini adalah senyawa yang mempercepat proses reaksi dan tidak bereaksi, seperti halnya dengan reaksi kimia organik.

Tahapan Sintesis Protein

Replikasi DNA

Karena kita tahu bahwa makhluk hidup menghasilkan pertumbuhan dan pemuliaan, setiap sel dalam tubuh makhluk hidup akan melakukan pembelahan sel dalam mitosis dan meiosis.

replika dna

Anda tahu, ternyata ada proses di mana komponen dalam sel digandakan sebelum pembelahan.

Salah satunya adalah replikasi DNA, yang sering disebut secara biologis sebagai proses replikasi.

Dengan demikian, replikasi adalah proses yang terjadi di dalam nukleus di mana DNA baru telah dibuat dari DNA induk dan proses replikasi ini dibantu oleh enzim helicase.

Enzim helicase berperan dalam replikasi DNA dalam pelepasan basa dan ikatan hidrogen yang terkandung dalam berbagai ikatan DNA dalam nukleus.

Baca Juga :  Bioma Taiga

Menggunakan enzim helicase dalam replikasi DNA, DNA induk digandakan untuk menghasilkan DNA baru dalam bentuk yang sama dengan induknya.

Selain enzim helicase, ada juga enzim yang mendukung proses replikasi DNA yang terjadi pada beberapa virus, yaitu enzim polimerase.

Pendapat ini disuarakan pada tahun 1970 oleh Baltimore, Temin, dan Muzushima, yang mengatakan bahwa ada beberapa virus yang dapat mensintesis DNA dari RNA yang membuat rantai tunggal menggunakan enzim yang disebut DNA polimerase.

Transkripsi

Transkripsi adalah sintesis RNA dari salah satu rantai DNA, cetakan atau rantai indera, sedangkan rantai komplementer disebut rantai antisense.

Transkripsi
Transkripsi

Wilayah DNA yang ditranskripsi menjadi molekul RNA disebut unit transkripsi. Informasi dari DNA untuk sintesis protein ditransfer dari mRNA. RNA dihasilkan dari aktivitas enzim RNA polimerase. Enzim polimerisasi membuka kembar dari dua rantai DNA dan mengurutkan nukleotida RNA.

Enzim RNA polimerase merakit nukleotida RNA dari arah 5 ‘? 3 ‘ketika pasangan basa hadir di sepanjang templat DNA. Urutan nukleotida spesifik di sepanjang templat DNA. Urutan nukleotida spesifik sepanjang DNA menunjukkan di mana transkripsi gen dimulai dan berakhir.

Transkripsi terdiri dari 3 fase yaitu :

Inisiasi (Fase Pemulaan)

Selama proses replikasi, kita tahu bahwa ada basis replikasi. Dalam transkripsi ini, kami mengenali promotor.

Promotor adalah wilayah DNA tempat RNA polimerase terikat untuk melakukan proses transkripsi.

Setelah RNA terikat ke promotor, promotor mengikat ke sekelompok protein. Proses ini disebut faktor transkripsi.

Tiga komponen promotor, RNA polimerase dan pengaruh transkripsi dalam proses transkripsi dapat dikatakan sebagai kompleksitas inisiasisasi transkripsi, di mana RNA polimerase memiliki tugas untuk membuka rantai rangkap dalam DNA.

Elongasi (Fase Pemanjangan)

Ketika RNA polimerase telah membuka rantai ganda DNA, RNA memerintahkan degradasi nukleotida RNA sesuai dengan arah 5 ‘ke 3’. Pada fase ini, selanjutnya RNA menjadi berkembang sendiri sejalan dengan proses pembuatan basa nitrogen dengan pasangan DNA .

RNA tidak memiliki nama basis timin pirimidin (T), tetapi urasil (U). RNA kemudian membentuk sepasang basa urasil menggunakan adenin yang terkandung dalam rantai DNA.

Ada tiga jenis basa dalam rantai RNA, guanin, sitosin, dan adenin, yang kemudian dipasangkan dengan basa pelengkap yang ditentukan sesuai dengan aturan pasangan basa. Pada titik ini, adenin kemudian dipasangkan dengan urasil, sementara guanin dipasangkan dengan sitosin.

Terminasi (Fase Pengakhiran)

Transkripsi berlangsung sampai RNA polimerase menyalin sekuens DNA yang disebut terminator. Terminator yang ditranskripsi adalah urutan RNA yang berfungsi sebagai sinyal terminasi nyata.

Dalam sel prokariotik, tahapan transkripsi pada umumnya berhenti sangat tepat di akhir sinyal terminasi, penjelasannya bahwa polimerase akan mencapai titik terminasi berbarengan dengan melepaskan RNA dan DNA.

Begitu juga sebaliknya, dalam sel polimerase eukariotik terus melewati sinyal terminasi, urutan AAUAAA dalam mRNA. Pada titik selanjutnya sekitar 10 hingga 35 nukleotida, mRNA ini terputus dari enzim.

Translasi

Dalam terjemahan, sel menafsirkan pesan genetik dan membentuk protein yang cocok. Pesannya adalah serangkaian kodon di sepanjang molekul mRNA, penerjemahnya adalah RNA transfer.

Translasi
Translasi

Setiap jenis molekul tRNA mengikat kodon tRNA tertentu dengan asam amino spesifik. Ketika tiba di ribosom, molekul tRNA membawa asam amino spesifik di satu ujung.

Baca Juga :  Klorofil

Di ujung lainnya adalah triplet nukleotida yang disebut antikodon, yang berikatan dengan kodon komplementer dalam mRNA sesuai dengan aturan instalasi dasar. tRNA mentransfer asam amino dari sitoplasma ke ribosom.

Pada saat ini, setidaknya 20 jenis asam amino diperlukan untuk menghasilkan protein yang berasal dari terjemahan kodon mRNA. Selain itu, beberapa asam amino ini menghasilkan rantai polipeptida spesifik dan kemudian membentuk protein spesifik. Proses penerjemahan itu sendiri dibagi menjadi tiga fase:

Inisiasi (Fase Pemulaan)

Pada tahap ini, bagian terkecil dari ribosom, yang membawa kode genetik dari asam amino, mengikat, yang kemudian diproduksi dan mengikat ke mRNA dan ke pemrakarsa tRNA.

Kemudian pembentukan kompleks inisiasi dari molekul ribosom mengikat ketiga molekul menjadi satu.

Kemudian, tentu saja, molekul tRNA akan mengikat dengan bantuan enzim dan juga energi asam amino GTP (guanosine triphosphate) dan ditransfer dari sitoplasma ke bagian ribosom.

Dalam transfer ini, setiap tRNA berakhir dengan antikodon dan asam amino.

Akhirnya, aktivasi asam amino oleh tRNA terjadi pada tahap ini, dan mRNA terhubung antara kodon dan antikodon.

Elongasi (Fase Pemanjangan)

Setelah asam amino diaktifkan, mereka bergabung lagi dengan ikatan peptida yang membentuk polipeptida yang mengandung tRNA di ujung asam amino.

Contohnya adalah tRNA yang membawa fenilalanin asam amino, oleh karena itu antikodon akan menjadi AAA, yang kemudian dikaitkan dengan kodon UUU mRNA. Dalam proses ini, rantai polipeptida diperpanjang, ini disebabkan oleh penambahan asam amino.

Terminasi (Fase Pengakhiran)

Selain itu, antikodon bertemu dengan kodon UGA, UAA dan UAG pada tahap terminasi setelah tRNA membawa antikodon tersebut.

Setelah itu, pelepasan rantai ikatan polipeptida terbentuk, yang diproses setelah pelepasan dari ribosom menjadi protein fungsional.

Proses Sintesis Protein

Awal proses sintesis protein dilakukan oleh Paul Zamecnik, yang melakukan percobaan pada 1950-an untuk mengamati proses pada tikus.

Proses Sintesis Protein

Pada saat itu, Paul menggunakan asam amino radioaktif yang dimasukkan ke dalam tubuh tikus. Kemudian ditemukan di mana proses sintesis protein berlangsung.

Setelah itu, Paul dan Mahlom melakukan penelitian dan menyimpulkan bahwa molekul transfer RNA / RNAt berperan dalam proses sintesis.

Sebelum RNAt membawa asam amino, RNAt awalnya tahu urutan nukleotida sehingga mereka dapat diatur sebagai asam amino. Ini dibuktikan dalam sebuah penelitian oleh Francis Crick.

Untuk memperjelas pemahaman tentang prosedur sintetis berikut, kami memperkenalkan tiga langkah proses sintesis protein.

Apa yang dimaksud dengan sintesis protein ?

Proses transformasi asam amino yang melibatkan sintesis RNA dan dipengaruhi oleh DNA dalam partikel protein. Dikenal dalam bahasa biologi sebagai “MOLEKULER”

Ada berapa tahapan sintesis protein ?

Ada 3 yaitu : Replikasi DNA, Transkripsi dan Translasi

Ada berapa komponen yang terlibat dalam sintesis protein ?

Ada 3 yaitu : molekul DNA, RNA, dan asam amino

Demikian sedikit informasi mengenai Sintesis Protein beserta Tahapan, Proses, Skema, Diagram dan Penjelasannya yang terjadi pada tubuh makhluk hidup, semoga bermanfaat dan selamat belajar.