Totemisme

Posted on

Totemisme – Pada materi yang sudah dibahas sebelumnya contohsoal.co.id telah memaparkan materi mengenai Perlawanan Rakyat Maluku. Tentunya kali ini contohsoal.co.id akan menerangkan tentang Totemisme secara luas, dimana dimulai dari Penyebab, Latar Belakang, Akhir dan Tokoh. Berikut ini ulasannya.

Totemisme
Totemisme

Sebelum mengenal agama, ajaran Tuhan, kitab suci dan aturan yang diungkapkan kepada manusia sudah tahu kepercayaannya. Itu dimulai di era pra-melek huruf, Anda juga dapat melihat bahwa bahkan pada masa itu orang tidak tahu bahasa dan prosedur untuk hidup dengan baik, tetapi mereka masih percaya. Ada berbagai kepercayaan yang terkait dengan hal-hal mistis dan magis termasuk keyakinan pada roh, roh, dan kekuatan alam semesta. Pada saat itu ada dua kepercayaan, yaitu totemisme dan dinamisme, di mana kedua kepercayaan ini terkait erat dengan masalah magis. Dan bisa juga diartikan bahwa kedua kepercayaan ini adalah sejenis kepercayaan primitif atau agama.

totemisme
Lambang Penganut Tatom

Pengertian

Sebelum mempelajari lebih lanjut tentang totemisme, lebih baik pelajari dulu dasar teoretis totemisme. Sebagai dasar ada teori pemahaman totemisme menurut seorang antropolog terkenal, Emile Durkheim dan penjelasannya sebagai berikut.

Durkheim mengungkapkan bahwa totemisme adalah perwujudan dari keberadaan dewa dengan sifat non-manusia. Bentuk kesadaran ini berada di bumi dan terdiri dari banyak hal yang tidak terbatas. Durkheim juga mengungkapkan bahwa totemisme terkait erat dengan masyarakat primitif.

Tetapi dalam kenyataan di masyarakat Australia diasumsikan bahwa manifestasi Tuhan tidak abstrak dalam bentuk benda. Komunitas percaya dan percaya bahwa manifestasi Tuhan memanifestasikan dirinya dalam bentuk hewan dan tumbuhan, inilah yang dimaksud dengan “totem” menurut komunitas.

Jadi “totem” juga memiliki arti “bentuk materi” di mana ada imajinasi dengan gambar materi non-material dan dewa di belakangnya dan ini adalah prinsip dan sangat penting bagi mereka dalam hal “l ‘manusia dan totemnya “.

Pemahaman umum totemisme di mana istilah itu sendiri berasal dari kata Ojibawa, adalah suku Amerika Utara yang disebut Algonkin. Dan itu dapat ditulis dengan berbagai karakter, totemisme itu sendiri memiliki inkarnasi klan dalam bentuk burung, ikan, hewan dan beberapa tanaman.

Dalam ajarannya, totemisme bukanlah individu karena kepercayaan ini selalu dikaitkan dengan nilai komunitas. Sebuah kelompok yang percaya pada totemisme akan mempercayai totem dalam manifestasi beberapa hewan di mana hewan itu melambangkan persatuan di antara anggota suku.

Dalam hal ini nilai-nilai hewan yang keduanya dianggap oleh suku akan dialami dan digunakan sebagai pedoman dan pedoman untuk nilai-nilai moral dalam hidup berdampingan.

Baca Juga :  Pencak Silat

Tujuan Totemisme

Tujuan Totemisme sengaja dibuat oleh para genius lokal untuk melindungi sebagian orang kebutuhan sosial yang harus diutamakan daripada kepentingan pribadi. Seperti yang diungkapkan juga oleh Robertson Smith bahwa agama-agama suku. Lebih tertarik pada kepentingan komunitas daripada kepentingan pribadi.

Dengan membenarkan ini, Malinowski sebenarnya berani mengatakan bahwa itu benar dari Tuhan adalah masyarakat itu sendiri, masyarakat sebagai substansi dewa 10. Sementara agama, menurut Burton L. Mack, adalah cara berpikir konstruksi sosial, cara berpikir tentang konstruksi sosial .11 Oleh karena itu, keberadaan kepercayaan lokal terkait erat dengan upaya tersebut komunitas menjadi pelestarian komunitas seseorang.

Perbedaan Totemisme Dengan Penganut Dinamisme

Fungsi Meyakini Kekuatan

Dalam totemisme, orang percaya percaya bahwa energi pada hewan yang dianggap suci adalah manifestasi dari roh dan arwah leluhur mereka. Dalam hal ini fungsi meyakini adanya kekuatan dan energi pada hewan suci adalah untuk menghormati roh leluhur mereka. Tidak hanya, seperti halnya fungsi-fungsi lain, untuk menganut kepercayaan totemisme, yaitu mempelajari sifat baik roh nenek moyang mereka yang ada pada hewan suci atau yang bisa disebut totem.

Cara Melakukan Pemujaan

Dalam totemisme, ada beberapa hal yang biasanya dilakukan sebagai ritual ibadah. Dalam hal ini mereka lebih memuliakan hewan-hewan suci, jadi ritual yang biasa dilakukan adalah merawat hewan-hewan suci dengan cara terbaik. Mereka tidak akan membunuh atau melukai hewan-hewan suci ini dan mereka akan selalu melindungi bahkan hewan-hewan suci ini.
Perbedaan Perwujudan Energi

Perbedaan Perwujudan Kekuatan dan Energi

Perbedaan pertama yang paling jelas terlihat dari teori inkarnasi energik totemisme dan dinamisme. Dalam totem, orang percaya bahwa energi atau kekuatan alami terwujud atau terperangkap pada hewan. Dalam hal ini, orang dengan totemisme akan percaya bahwa beberapa jenis hewan dianggap suci dan memiliki kekuatan. Beberapa hewan yang dianggap suci oleh penganut totemisme termasuk harimau, ular, sapi, elang, beruang, dan serigala.

Contoh Totemisme

Contoh Totem Golongan

Ada bangsa yang berpikir sapi memiliki kekuatan luar biasa atas dunia. Dan bangsa, misalnya orang Hindu dari India, percaya bahwa kekuatan sapi dapat menghancurkan segalanya. Agar sapi diberi gelar bangsa ini, mereka dihormati dan tidak bisa melukai sapi untuk makan daging mereka.

Baca Juga :  Contoh Majas Metafora

Contoh Totem Perorangan

Seorang misionaris tetap tinggal di rumah kepala Batun Negro (Afrika). Pada malam hari, ketika misionaris tidur, dia mendengar seekor ular mendesis dan menggigitnya. Tetapi sebelum dia menabrak ular itu, tangannya dipukul oleh komandan sehingga ular itu tidak terbunuh. Komandan memberi tahu misionaris bahwa jika ular itu dibunuh oleh misionaris itu akan seperti membunuh komandan. Kemudian ular itu dinamai oleh pemimpin di ruangan lain. Jelas sekali betapa besar peran ular itu dalam kehidupan orang-orang Batun.

Jelaskan pengertian dari totemisme ?

Durkheim mengungkapkan bahwa totemisme adalah perwujudan dari keberadaan dewa dengan sifat non-manusia.

Jelaskan yang dimaksud dengan Contoh Totem Golongan ?

Ada bangsa yang berpikir sapi memiliki kekuatan luar biasa atas dunia. Dan bangsa, misalnya orang Hindu dari India, percaya bahwa kekuatan sapi dapat menghancurkan segalanya.

Jelaskan yang dimaksud dengan Contoh Totem Perorangan ?

Seorang misionaris tetap tinggal di rumah kepala Batun Negro (Afrika). Pada malam hari, ketika misionaris tidur, dia mendengar seekor ular mendesis dan menggigitnya.

Baca Juga: