Vertebrata (Hewan Bertulang Belakang)

Posted on

Vertebrata – Perlu diketahui bahwa terdapat klasifikasi hewan atau dapat disebut juga pengelempokan hewan terbagi menjadi dua berdasarkan ada atau tidaknya tulang belakang diantaranya yaitu Vertebrata dan Invertebrata / Avertebrata. Dalam pelajaran kita kali ini khusus untuk membahas tentang Vertebrata Beserta Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh dan Gambar lengkap dengan penjelasannya.

Vertebrata
Vertebrata

Hewan atau binatang adalah di antara makhluk yang dapat ditemukan di bumi ini. Dalam kamus bahasa Indonesia, hewan didefinisikan sebagai makhluk hidup yang dapat bergerak atau berpindah tempat dan merespons rangsangan tetapi tidak cerdas.

Pengertian Vertebrata

Pengertian vertebrata adalah bagian dari chordata, termasuk semua hewan yang vertebra-nya adalah vertebra. Vertebrata adalah subfilum chordata terbesar. Pada vertebrata, semua jenis ikan (kecuali pada remang-remang, lintah laut, belut jeung, atau hagfish), amfibi, reptil, burung dan mamalia dapat dimasukkan. Vertebrata, dengan pengecualian spesies ikan, diketahui memiliki dua pasang anggota badan.

Habitat di darat, di air tawar dan di laut. Vertebrata memiliki bentuk kepala yang terlihat jelas dengan otak yang dilindungi oleh tengkorak (tulang kepala). Dua pasang rahang bernafas (kecuali Agnatha), dengan insang, paru-paru dan kulit. Anggota tubuhnya dalam bentuk sirip, sayap, kaki, dan lengan, tetapi ada beberapa yang tidak memiliki anggota badan.

Reproduksi seksual, jenis kelamin terpisah, fertilisasi eksternal atau internal, ovipar, ovovivipar atau vivipar. Jantung vertebrata berkembang dengan baik, dibagi menjadi beberapa ruang, darahnya mengandung hemoglobin, sehingga sebagian besar darah vertebrata berwarna merah cerah. Vertebrata terdiri dari lima kelas, yaitu ikan, amfibi, reptil, aves dan mamalia.

Vertebrata memiliki banyak otot yang terdiri dari pasangan massa, serta sistem saraf pusat, yang biasanya di tulang belakang. Sistem pernapasan menggunakan insang atau paru-paru.

Pada hewan vertebrata, notorkode dan sumsum tulang belakang telah menjadi vertebra tulang belakang.

Ciri – Ciri Hewan Vertebrata

Karakteristik hewan vertebrata atau bertulang belakang seperti burung, katak dan bahkan manusia. Di Indonesia, misalnya, ada banyak ekosistem hewan yang memiliki keunikannya sendiri. Pada kelompok hewan masing-masing daerah memiliki keanekaragaman yang unik.

Setiap makhluk hidup memiliki sifat yang berbeda. Ciri umum vertebrata meliputi:

  1. Seekor binatang dengan tulang punggung.
  2. Sebagian besar memiliki kepala dan tubuh yang terpisah.
  3. Vertebrata memiliki tubuh simetris bilateral. Simetri bilateral adalah hewan yang bagian tubuhnya terletak di sebelah bagian lain. Ketika garis terpotong dari depan ke belakang, Anda akan melihat bagian tubuh yang sama antara kiri dan kanan.
  4. Memiliki notokorda, yang merupakan Notokorda dari sumsum tulang belakang pada saat embrio. Pada vertebrata notocordial, hewan kemudian berkembang menjadi sumsum tulang belakang, yang dibungkus oleh vertebra.
  5. Memiliki otak yang berkembang dengan baik karena otaknya dilindungi oleh tulang tengkorak yang sebenarnya.
  6. Vertebrata memiliki perancah dalam yang disebut endoskleton.
  7. Kerangka endoskopi terdiri dari tulang keras, tulang
    Spons, tulang rawan dan ligamen.
  8. Apakah Anda sudah memiliki rongga tubuh (selom), yang dibatasi oleh selaput rongga (peritonium).
  9. Vertebrata adalah hewan androgini tunggal. Berkembang biak secara seksual.
  10. Ukuran tubuh bervariasi, ada yang kecil hingga besar seperti gajah, sapi, kerbau dan lainnya.
  11. Peralatan gerakan aktif seperti sirip, ekor, kaki atau tangan dari otot dan tulang.
  12. Pemupukan eksternal atau internal; dan bersifat ovipar (bertelur), ovovivipar (embrio yang tumbuh di dalam telur, tetapi telurnya menetas dalam tubuh induk betina) atau vivipar (melahirkan anak).
  13. Vertebrata memiliki siklus tertutup. Sistem sirkulasi tertutup adalah sistem sirkulasi di mana aliran darah melewati pembuluh darah sejati, yang terdiri dari arteri, vena, dan kapiler.
  14. Vertebrata dilindungi oleh dua lapisan kulit, epidermis dan dermis.
  15. Dua pasang rahang bernafas (kecuali Agnatha), dengan insang, paru-paru dan kulit.
  16. Verebrata memiliki organ indera seperti sepasang mata dan sepasang telinga.
  17. Veretebrata memiliki sistem pencernaan yang lengkap. terdiri dari mulut kerongkongan, lambung, usus, anus.
  18. Vertebrata memiliki dua ginjal sebagai agen ekskresi.
  19. Sistem saraf telah berkembang dengan baik, yaitu sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi.
  20. Struktur saraf termasuk otak dan sumsum tulang belakang
  21. Kelenjar bulat, endokrin yang menghasilkan hormon yang bertindak sebagai pengatur pertumbuhan tubuh.
  22. Sistem pernapasan menggunakan paru-paru, kulit, dan insang operkulum
  23. Kulit menutupi bagian luar dan bagian dalam atau sering disebut epidermis dan endoderm
  24. Suhu tubuh panas dan suhu tubuh dingin tergantung pada kondisi lingkungan (Poikiloternal)
  25. Sistem pencernaannya berkisar dari mulut ke anus, yang terletak di sebelah Vertran
  26. memiliki otak yang kuat karena dilindungi oleh tulang belakang kepala
  27. Ia memiliki elemen tulang yang membentang dari ekor ke bagian belakang kepala.
Baca Juga :  Usus 12 Jari

Klasifikasi Subfilum Verebrata

Vertebrata memiliki subfilum yang dibagi lagi menjadi dua kelompok superclass, yang masing-masing memiliki empat kelas. Berdasarkan superstruktur, kelas ikan dibagi menjadi 4 kelas, yaitu kelas Agnatha, kelas Chondrichthyes, kelas Osteichthyes dan kelas Tetrapoda.

Kelas Agnatha

Kelas Agnatha
Kelas Agnatha

Merupakan kelompok hewan yang tidak memiliki rahang, sehingga bentuk mulutnya sangat sederhana, hampir seperti mulut cacing.

Genus Agnata vertebrata ini memiliki ciri khas yang memiliki tubuh bulat atau silinder, ekornya rata, sirip punggung didukung oleh tulang rawan mirip jari, kulitnya lembut dan halus, dan mengandung kelenjar lendir dengan sel uniseluler, tanpa ketombe, dan tidak ada ketombe dan tidak ada sisik. memiliki sirip berpasangan.

Selain itu, Aghnata memiliki mulut, biasa disebut sebagai Cavum oris, yang terletak di ventro-anterior, yang tugasnya adalah mengisap di ujung mulut dan yang disertai dengan tentakel, sementara di tengah atau di tengah dengan rongga hidung disediakan.

Tidak hanya itu, Aghnata ini juga memiliki sirip dari ekor di bagian belakang belakang, memiliki sepasang mata besar yang tertutup di sisi lateral dengan lapisan kulit transparan, dan di belakangnya terdapat celah insang berbentuk bulat. Aghnata juga memiliki saluran taktil di sisi kanan dan kiri, kanal ini meluas ke ekor.

Kelas Osteichthyes

Kelas Osteichthyes
Kelas Osteichthyes

Ikan yang diklasifikasikan dalam kelas ini adalah ikan yang sudah memiliki tulang asli. Secara umum, jenis ikan ini memiliki tubuh yang memiliki kerangka tulang yang benar dan ditutupi oleh ketombe, menggunakan jenis ikan sirip dan napas menggunakan gerakan total atau mengapung. Sisik setiap ikan selalu padat, ketika ikan tumbuh besar , pertumbuhan skala besar juga mengikuti.

Pertumbuhan timbangan ini dipengaruhi oleh musim dengan menghitung annulus, lingkaran yang jauh lebih merah di iklim subtropis, sedangkan di musim dingin pertumbuhan timbangan merah hampir tidak disebut anulus.

Kelas Chondrichthye

Kelas Chondrichthye
Kelas Chondrichthye

Ikan yang termasuk dalam kelas ini memiliki tulang rawan. Kelompok ini memiliki tulang tulang belakang yang sempurna dan bentuknya terpisah. Tidak hanya itu di grup ini, pinus dilengkapi dengan beberapa pasang sirip.

Kelas Chondrichthyes memiliki sifat-sifat khusus seperti kulit yang kuat dan disertai dengan adanya ketombe tipe plasoid, terdapat banyak selaput lendir, masing-masing bagian dilengkapi dengan sirip, mulut berada di sisi ventral kepala, dilengkapi dengan gigi yang kuat, memiliki lubang hidung atau lubang lubang hidung di nomor satu atau dua, yang biasanya tidak berhubungan langsung dengan cavum oris, memiliki rahang bawah dan rahang atas

Ini juga memiliki berbagai bentuk tubuh, ada yang berbentuk seperti torpedo dan ada pula yang rata.

Tetrapoda Kelas Super

Hewan, sejauh mereka termasuk dalam kelas ini, adalah hewan berkaki empat. Superclass Tetrapoda dibagi menjadi 4 bagian, termasuk:

Kelas Amfibi

Kelas Amfibi

Hewan yang melewati dua fase kehidupan, yaitu fase kehidupan di air dan fase kehidupan di darat. Pada fase bawah air, kondisi ini biasanya disebut sebagai fase larva atau istilah yang lebih populer disebut kecebong.

Ketika larva telah dewasa, mereka masuk ke fase daratan. Hewan dewasa memiliki tulang belakang dan juga diberkahi dengan anggota tubuh atau sering disebut memiliki bentuk yang berbeda tetapi juga kulit. Bentuknya lembut dan tidak memiliki ketombe atau rambut.

Cirinya adalah sebagai berikut :

  • Tubuh berlendir, kulit halus tidak bersisik
  • Jika Anda hidup di air sebagai kecebong, bernapaslah dengan insang. Ketika kehidupan di darat menjadi katak dewasa, ia bernafas dengan paru-paru

Contoh hewan di kelas ini adalah katak.

Kelas Ampibhia terdiri dari tiga kelompok, yaitu Urodela, Anura dan Apoda:

Urodela

  • Amfibi berekor, baik dalam larva maupun pada hewan muda atau dewasa
  • Misalnya Salamandra salamandra (salamander api)

Anura

  • Amfibi yang tidak lagi menari sebagai orang dewasa
  • Katak dan kodok termasuk dalam kelompok Anura
  • Misalnya Rana pipiens (katak hijau) dan Bufo terrestris (katak darat)
  • Apoda (Sesilia)
  • Amfibi tanpa kaki (a = podos = kaki)
  • Biasanya hidup di tanah
  • Bentuknya seperti cacing atau belut

Anura

  • Amfibi yang tidak lagi menari sebagai orang dewasa
  • Katak dan kodok termasuk dalam kelompok Anura
  • Misalnya Rana pipiens (katak hijau) dan Bufo terrestris (katak darat)

Kelas Reptil

Kelas Reptil

Kelas ini adalah sekelompok hewan yang hidupnya tergerak oleh merangkak dan karenanya sering disebut sebagai reptil.

Habitat hewan ini biasanya beradaptasi dengan lokasi yang kering sehingga pengganti kulit atau penandaan kulit, yang biasa disebut cornificatio, berfungsi untuk mencegah tubuh kehilangan banyak cairan.

Kelas reptil dibagi menjadi 4 ordo, termasuk ordo chelonia, ordo squamata, ordo rhynchocephalia dan ordo buaya.

Reptil adalah reptil. Ciri dari hewan ini sebagai berikut

  • Tinggal di darat
  • Kulit kering dan bersisik
  • Bernafas dengan paru-paru
Baca Juga :  Jaringan Epitel - 8 Ciri dan 8 Fungsi Jaringan Epitel dan Pengertiannya

Repitile dibagi menjadi empat kelompok sebagai berikut:

Crocodilia

  • Kulit tebal, rahang kuat dan gigi tajam,
  • Misalnya Crocodylus sp (buaya) dan Aligator sp (buaya)

Squamata (bersisik)

  • Squamata dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:
  • Lacertilia (kadal), memiliki empat kaki, misalnya Hemidactylus frenatus (kadal)
  • Ular tidak memiliki kaki, misalnya Phyton reticulatus (Python)

Chelonia (kura-kura)

  • Misalnya Chelonia mydas (kura-kura) dan Chelydra serpentina (kura-kura air tawar)

Rhynchocephalia (kelompok paling primitif)

  • Hanya satu spesies yang masih hidup, yaitu Sphenodon punctatus (Tuatara)

Kelas Aves

Kelas Aves

Apakah sekelompok burung atau angsa. Hewan ini paling mudah dikenal karena terjadi di lingkungan. Biasanya, sayap ini aktif di siang hari dan memiliki bentuk yang menarik, karena tubuh mereka ditutupi atau dilindungi oleh bulu-bulu yang indah. Aves memiliki dua pasangan ekstremitas, yang biasa disebut sebagai ekstremitas.

Ini memiliki sepasang ekstremitas yang kita kenal, sementara bentuk di bagian belakang beradaptasi dengan kebiasaan burung duduk dan berenang di pohon, yang biasanya dilengkapi dengan selaput. Contoh kelas ini adalah ayam, bangau, berbagai jenis burung, bebek dan sebagainya.

Cirinya sebagai berikut:

  • Peralatan pergerakan dalam bentuk sepasang kaki dan sepasang sayap
  • Bernafas dengan paru-paru
  • Tulang dibangun seperti sarang lebah. Artinya kuat, tapi tidak berat, jadi badannya ringan. Ini memungkinkan mereka terbang setinggi mungkin
  • Kulit ditutupi bulu

Aves dibagi menjadi dua kelompok, Paleognathae dan Neognathae

Plaeognathae, yaitu burung yang tidak terbang atau terbang, tetapi tidak jauh dan panjang (flyer lemah). Contoh: Struthio Camelus (bouquet)

Neognathae, d. H. Burung yang terbang, misalnya Cyguns solumbianus (angsa), Columbia livia (merpati)

Kelas Mamalia

Kelas Mamalia

Merupakan kelompok hewan tertinggi dalam kelompok hewan. Hewan dari kelompok ini memiliki kelenjar susu yang menghasilkan susu untuk diberikan kepada anak mereka. Biasanya, pada mamalia, tubuh seperti kepala, tubuh dan ekor dapat dibedakan dengan sangat jelas dengan dihubungkan secara jelas melalui leher.

Tubuh pada mamalia pada umumnya ada rambut yang melindungi, memiliki dua anggota bada atau ekstremitas dan lainnya. Contoh hewan yang termasuk dalam kelas mamalia ini termasuk kelelawar, tikus, paus, kucing, monyet, kuda, rusa, sapi kambing, kerbau dan sebagainya.

Cirinya sebagai berikut :

  • Kelenjar susu (mammae = susu) harus menghasilkan susu untuk nutrisi anak-anak mereka.
  • Kulit tertutup rambut
  • Apakah Anda memiliki empat kaki (anjing, kuda) atau dua tangan, dua kaki (manusia, monyet) atau kaki depan seperti sirip dan tidak ada kaki belakang (lumba-lumba, lumba-lumba)

Mamalia dibagi menjadi tiga kelompok, Monotremata, Marsupilia dan Eutheria.

Marsupialia

Kelompok mamalia yang melahirkan anak-anak selama periode embrio, sehingga masa kehamilannya pendek. Embrio yang baru lahir disimpan dalam kantong orangtua yang disebut Marsupium. Contoh Marcropus sp. (Kanguru)

Monotremata

Kelompok mamalia bertelur

Contoh: Ornithorhynchus anatinus (platypus)

Eutheria

Kelompok mamalia melahirkan anak-anak mereka setelah mengalami kesempurnaan dalam tubuh ibu. Tidak heran kehamilannya cukup lama

Insektivora, mamalia pemakan serangga. Contoh dari Hystrix brachyura (landak)

Eutheria dapat dibagi menjadi beberapa kelompok sebagai berikut:

  • Insektivora, mamalia pemakan serangga. Contoh dari Hystrix brachyura (landak)
  • Perissodactyla, mamalia berkuku dengan jumlah jari yang ganjil. Contoh: Equus caballus (kuda)
  • Chiroptera, Mamalia Bersayap. Contoh dari Eptesicus fuscus (bat)
  • Sirenia, mamalia yang memiliki anggota badan seperti sirip dan hidup di air, misalnya: Dugong (Dugong).
  • Lagomorpha, mamalia yang digerogoti seperti pahat. Contoh Nesolagus netscheri (Kelici sumatra)
  • Karnivora, mamalia runcing dan berlidah tajam berguna untuk berburu mangsa. Contoh: Canis lupusfamiliaris (dog)
  • Artiodactyla, mamalia berkuku dengan jumlah jari genap, misalnya Ovis aries (domba)
  • Hewan pengerat, mamalia bergerigi di atas dan di bawah seperti pahat. Contoh: tapaia javanica
  • Cateceae, mamalia laut dengan tubuh seperti ikan, contoh: Tursiops aduncus (porpoise)
  • Primate, mamalia yang ibu jarinya bisa disentuh dengan jari lain. Contoh: Pongo pygmaeus (orangutan) dan Macaca sp (beruk). Homo sapiens juga diklasifikasikan dalam primata.

F.A.Q

Ada berapa pengelompokan/klasifikasi pada hewan ?

Pengelempokan hewan terbagi menjadi dua berdasarkan ada atau tidaknya tulang belakang diantaranya yaitu Vertebrata dan Invertebrata / Avertebrata.

Sebutkan klasifikasi subfilum pada hewan vertebrata ?

Yaitu kelas Agnatha, kelas Chondrichthyes, kelas Osteichthyes dan kelas Tetrapoda.

Sebutkan bagian dari kelas tetropoda/kelas super ?

Yaitu Kelas Amfibi, Kelas Reptil, Kelas Aves dan Kelas Mamalia

Demikianlah pelajaran kita kali ini mengenai VertebrataBeserta Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh dan Gambar. Demikian dan sekian penjelasan di atas semoga bermanfaat bagi kita semua.